Puisi Musim Semi Jiangnan (江南春 jiang nan chun) Karya Du Mu (杜牧 du mu)

Spread the love

Puisi Musim Semi Jiangnan (江南春 jiang nan chun) Karya Du Mu (杜牧 du mu)

Puisi Musim Semi Jiangnan (江南春 jiang nan chun) Karya Du Mu (杜牧 du mu)

江南春
Jiāngnán chūn
Musim Semi Jiangnan

唐 : 杜牧
Táng: Dùmù
Tang: Du Mu

千里莺啼绿映红
qiānlǐ yīng tí lǜ yìng hóng
Ribuan mil kepodang berkicau, dedaunan berwarna hijau dan bunga berwarna merah

水村山郭酒旗风。
shuǐ cūnshān guōjiǔqí fēng.
Desa-desa di tepi air, bendera anggur di tembok kota dekat pegunungan berkibar tertiup angin.

南朝四百八十寺
Nán zhāo sìbǎi bāshí sì
Empat ratus delapan puluh kuil di Dinasti Selatan

多少楼台烟雨中。
duōshǎo lóutái yānyǔ zhōng.
Berapa banyak bangunan yang berada di tengah kabut dan hujan.

Keterangan

莺啼 – yīng tí
Bahasa burung kepodang dan burung layang-layang

山郭 – shān guō
Tembok kota yang didukung oleh gunung

酒旗 – jiǔ qí
Sebuah bendera kecil digantung di depan kedai arak untuk menandai kedai arak

南朝 – nán cháo – Dinasti selatan
Nama kolektif untuk empat dinasti Song, Qi, Liang, dan Chen setelah Dinasti Jin dalam sejarah Tiongkok

四百八十寺 – sìbǎi bāshí sì
Para kaisar dan birokrat besar Dinasti Selatan menyukai agama Buddha dan membangun kuil Buddha besar di ibu kota (sekarang Nanjing). “Sejarah Selatan·Xunli·Guo Zushen Biografi”《南史·循吏·郭祖深传》: “Ada lebih dari lima ratus kuil Buddha di ibu kota.” Empat ratus delapan puluh kuil yang disebutkan di sini hanyalah angka khayalan.

楼台 – lóutái
Paviliun, mengacu pada bangunan candi

烟雨 – yānyǔ
gerimis, seperti asap dan kabut.

Penjelasan Puisi Jiangnan Chun (江南春 jiang nan chun)

Jiangnan Chun adalah syair tujuh karakter yang disusun oleh Du Mu, seorang penyair di Dinasti Tang.

Puisi ini menggambarkan pemandangan musim semi yang indah di selatan Sungai Yangtze, mereproduksi pemandangan teras berkabut dan hujan di selatan Sungai Yangtze, dan menjadikan pemandangan di selatan Sungai Yangtze magis dan membingungkan, dengan daya tarik khusus.

Keempat kalimat tersebut semuanya merupakan bahasa lanskap, dengan banyak gambar dan pemandangan, termasuk tumbuhan dan hewan, suara dan warna, dan pemandangan dapat dibedakan menjadi jauh dan dekat.

Saat musim semi tiba di Jiangnan selatan Sungai Yangtze, kepodang berkicau, dedaunan berwarna hijau dan bunga berwarna merah, desa-desa di tepi air, dan bendera anggur di tembok kota dekat pegunungan berkibar tertiup angin.

Begitu banyak kuil dan paviliun yang dibangun pada Dinasti Selatan diselimuti kabut dan hujan.

Keseluruhan puisi menggunakan kata-kata yang cepat dan bahasa yang sangat umum untuk menggambarkan gambaran Musim Semi Jiangnan yang hidup, penuh warna, dan penuh semangat.

Konsepsi artistiknya mendalam dan indah, serta emosinya tersirat dan mendalam, telah terkenal selama ribuan tahun.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

12 + 8 =