Sejarah Singkat Teh Pu’er (普洱茶)

Spread the love

Sejarah Singkat Teh Pu'er (普洱茶)

Sejarah Teh Pu’er dapat ditelusuri kembali ke Teh Pu dari Dinasti Han Timur (25-220 M) dengan pengeringan daun di bawah sinar matahari di provinsi Yunnan.

Tumbuhan di wilayah ini memiliki daun besar dan lunak dengan jarak berjauhan pada batang yang besar dan keras.

Saat ini, Teh Pu’er dengan daun besar sangat dihargai.

Ada sejarah panjang Teh Sheng Pu’er, sejak abad ke-7.

Ini bermula dari adanya kondisi membutuhkan teh yang tidak rusak di perjalanan.

Maka tercipta berbagai metode fermentasi dan bentuk terkompresi berevolusi untuk mempermudah transportasi.

Ditemukan bahwa teh benar-benar meningkat seiring bertambahnya usia sehingga penyimpanan sangat diperlukan dan menjadi perhatian.

Di Tibet di mana daging sapi dan kambing dan sedikit sayuran dikonsumsi dan daerah pesisir Guangdong dan Hong Kong mengonsumsi makanan berbasis makanan laut, orang-orang di daerah ini menemukan bahwa Teh Pu’er membantu pencernaan dan menyediakan nutrisi penting yang tidak tersedia dalam makanan lokal mereka.

Pu’er juga sangat terjangkau, jadi minum Teh Pu’er menjadi populer di daerah ini dan tetap begitu sampai sekarang.

Pada tahun 862 M, Fan Cheuk, seorang sarjana Dinasti Tang (618 – 907 M) menjalankan misi atas nama Kaisar ke Tiongkok Barat dan Yunnan.

Dia menulis dalam bukunya Meng Shu (“Buku Masyarakat Tidak Beradab”), “Di daerah pegunungan di sekitar Yin-sheng, orang tidak menggunakan metode canggih untuk memetik teh. Mereka memasak daun yang dicampur dengan jahe, merica, rempah-rempah dan susu dan meminumnya”.

Bayangkan kengerian istana yang terbiasa dengan teh hijau yang dipetik oleh para gadis menggunakan gunting emas untuk memilih kuncup dan ujung teh hijau yang paling lembut.

Pada tahun 1391, pada Dinasti Ming (1368 – 1644 M), Kaisar Ming pertama memerintahkan penghapusan semua teh terkompresi berbentuk bulan karena orang membuang terlalu banyak waktu dalam pembuatannya.

Hanya teh daun longgar yang diizinkan.

Sarjana Dinasti Ming, Zhao Yuan, menulis bahwa Teh Pu’er sudah sangat populer dan semua orang meminumnya tanpa memandang kelas.

Banyak Kaisar minum teh Pu-‘er untuk umur panjang dan menyukai rasa teh yang dibuat.

Pada Dinasti Qing (1644 – 1911), teh Pu’er dari Simao di Yunnan menjadi teh penghormatan atas perintah Yongzheng, Kaisar Qing kedua.

Dalam adat upeti, wilayah teh dipilih oleh Kaisar untuk menghasilkan teh untuk ditawarkan sebagai hadiah ke istana, yang merupakan kehormatan besar dan baik untuk bisnis.

Kaisar Qing terakhir Fu Yi , dan kaisar terakhir dalam sejarah Tiongkok berkata, “Minumlah Longjingcha (Teh Hijau Sumur Naga) di musim panas dan Pu’er di musim dingin. Minum Teh Pu’er seperti menjadi anggota Keluarga Kerajaan”.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

one × 5 =