Produksi Teh Hijau Tiongkok Dari Masa Ke Masa

Spread the love

Produksi Teh Hijau Tiongkok Dari Masa Ke Masa

Sebelum Dinasti Ming (abad ke-14), teh diproduksi dengan mengukus daun teh dan mengompresnya menjadi berbagai bentuk.

Pada zaman itu hanya ada teh hijau mentah.

Rasanya jauh lebih pahit dan lebih astringen daripada teh yang biasa kita minum.

Karena mengiritasi perut, ini bukan teh yang bisa diminum banyak orang.

Kemudian pada masa dinasti Tang (abad ke-9), teh tidak direbus, melainkan dipanggang di atas api.

Pada masa Dinasti Song, teh digiling dan diaduk dengan air.

Teh saat ini (sejak abad ke-14) yang biasa kita seduh, diproduksi dengan metode yang sangat berbeda.

Untuk mempertahankan rasa segar dari daun teh yang baru dipetik serta warna hijau yang kaya, daun teh ini digoreng dalam mangkuk khusus.

Pengaruh teh pada tubuh menjadi kurang cepat saat memperoleh kualitas rasa yang unggul.

Proses ini menyandang nama yang menakjubkan, Shaqing (Hanzi: 杀青, Pinyin: Shāqīng).

Pada dasarnya, tujuan utama dari pengeringan tercepat daun teh adalah menghentikan semua oksidasi alami di dalamnya, melestarikan dan menghindari fermentasi dan memudarnya getah teh.

Jika karena alasan tertentu teh telah kehilangan warna hijau dan rasa segar, kondisi ini dianggap tidak lagi hijau.

Semua teh hijau disebut sebagai Tiga Hijau (Hanzi: 三青, PInyin: Sān qīng) untuk warna daun kering, untuk minuman berwarna hijau, untuk ampas teh hijau.

Teh hijau harus memiliki rasa astringen dan segar, aroma krim dan aftertaste manis.

Untuk itu, cara menyimpan teh hijau haruslah diperhatikan.

Karena apabila teh hijau terpapar udara, daunnya mengalami kerusakan enzimatik alami oleh oksidasi seperti halnya bahan organik lainnya dan lebih cepat daripada teh lainnya.

Teh hijau paling baik disimpan di tempat yang sejuk dan kering dalam wadah kedap udara atau bahkan di lemari es.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

five × one =