Idiom Tiongkok : Telah Memiliki Gambar Bambu Sebelum Menggambarnya (胸有成竹)

Spread the love

Idiom Tiongkok : Telah Memiliki Gambar Bambu Sebelum Menggambarnya (胸有成竹)

胸有成竹
xiōng yǒu chéng zhú
Telah memiliki gambar bambu sebelum menggambarnya
Percaya diri

胸 – xiōng – dada
有 – yǒu – ada
成 – chéng – menjadi
竹 – zhú – bambu

Kisah Idiom 胸有成竹

Wen Tong (Hanzi: 文同, Pinyin: Wén Tóng), seorang seniman terkenal di Dinasti Song Utara (960-1127), sangat ahli dalam menggambar bambu.

Untuk menggambar bambu dengan baik, Wen Tong mengunjungi hutan bambu sepanjang tahun.

Dari musim semi, musim panas, musim gugur dan musim dingin, baik berangin atau hujan, atau cerah dan berawan.

Dalam cuaca yang sangat panas, saat matahari bersinar terik, serasa menghanguskan tanah yang panas, Wen Tong tetap berlari ke sisi hutan bambu, berdiri di bawah terik matahari, dan berkonsentrasi mengamati perubahan bambu.

Sejenak ia menggunakan jari-jarinya untuk mengukur panjang gagang bambu, dan sejenak ia mengingat betapa lebatnya daun-daun bambu itu.

Keringat membasahi pakaiannya, dan wajahnya berlumuran keringat, tetapi dia bahkan tidak menyekanya dengan tangannya, seolah-olah dia baik-baik saja.

Suatu kali, embusan angin bertiup di langit.

Kemudian, ada kilat dan guntur, dan hujan lebat akan datang.

Orang-orang berlari pulang satu demi satu.

Namun saat ini, Wen Tong yang sedang duduk di rumah buru-buru mengambil topi jerami, meletakkannya di atas kepalanya, dan langsung lari ke hutan bambu di gunung.

Begitu dia keluar dari gerbang, hujan deras mulai turun.

Wen Tong ingin melihat bambu di tengah angin dan hujan, jadi dia tidak peduli dengan hujan dan jalan yang licin.

Dia mengangkat jubahnya, memanjat lereng bukit, dan berlari menuju hutan bambu.

Terengah-engah, dia berlari ke hutan bambu, dan bahkan tanpa menyeka air hujan di wajahnya, dia mulai mengamati bambu tanpa berkedip.

Bambu-bambu itu membungkuk dan mengangguk di bawah tiupan angin dan hujan, bergoyang ke sana kemari.

Wen Tong dengan hati-hati mengingat postur bambu yang diterpa oleh angin dan hujan.

Karena Wen Tong telah melakukan pengamatan halus dan penelitian tentang bambu selama bertahun-tahun, bagaimana bentuk bambu berubah di musim semi, musim panas, musim gugur dan musim dingin, dia dapat dengan jelas merasakan perbedaan antara bambu.

Bambu yang berbeda memiliki bentuk yang berbeda.

Jadi untuk menggambar bambu tidak perlu menggambar sketsa sama sekali.

Seorang pria bernama Chao Buzhi memuji Wen Tong dan berkata: “Lukisan bambu Wen Tong sudah dipikirkan dengan baik.”

Bambu yang dia gambar sangat hidup, dan menyerupai bambu yang tumbuh di tanah.

Arti Idiom 胸有成竹

Idiom Tiongkok – Memiliki bambu jadi dalam pikiran – 胸有成竹, mempunyai arti harfiah telah membuat gambar bambu yang sempurna sebelum menggambarnya.

Idiom ini awalnya berarti bahwa gambar bambu yang utuh sudah tertanam dalam pikiran,.

Kemudian digunakan untuk menggambarkan seseorang yang telah menyusun rencana yang matang sebelum melakukan sesuatu atau terlalu percaya diri pada dirinya sendiri atau orang lain.

Pemahaman Idiom 胸有成竹

Sebelum melakukan apa pun, pastikan membuat rencana lengkap sebelum melakukannya.

Jika terburu-buru saat menghadapi masalah, beberapa kesalahan yang tidak dapat dihindari akan terjadi.

Penggunaan Idiom 胸有成竹

Digunakan sebagai pujian.

Umumnya digunakan sebagai predikat, atributif, atau adverbial dalam sebuah kalimat, untuk menggambarkan seseorang yang sangat strategis dalam melakukan sesuatu.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

eleven + 17 =