Siapakah Penemu Jiaozi (饺子) Pangsit Tiongkok ?

Spread the love

Siapakah Penemu Jiaozi (饺子) Pangsit Tiongkok ?

Jiaozi (Hanzi: 饺子, Pinyin: Jiǎozi), sebelumnya dikenal sebagai Jiaoer (Hanzi: 娇耳, Pinyin: Jiāo ěr), dikatakan pertama kali ditemukan oleh Zhang Zhongjing (Hanzi: 张仲景, Pinyin: Zhāng Zhòngjǐng), seorang bijak medis Tiongkok.

Kisah “Ramuan Jiaoer Untuk Menghilangkan Dingin” telah diturunkan di antara orang-orang hingga hari ini.

Ada pepatah rakyat yang mengatakan bahwa “tidak ada yang lebih baik dari Jiaozi”.

Menurut legenda, ketika Zhang Zhongjing menjadi tabib di prefek Changsha, dia sering menyembuhkan penyakit rakyat jelata.

Suatu tahun, wabah lokal merajalela.

Dia membangun kuali di gerbang yamen dan membagikan obat untuk menyelamatkan orang.

Dia sangat dicintai oleh orang-orang Changsha.

Setelah Zhang Zhongjing pensiun dari Changsha dan kembali ke kampung halamannya, tepat saat titik balik matahari musim dingin, dia berjalan ke tepi Sungai Baihe di kampung halamannya dan melihat banyak orang miskin menderita kelaparan dan kedinginan, dan telinga mereka membeku.

Ternyata demam tifoid sedang merajalela saat itu, dan banyak orang yang meninggal karenanya.

Dia sangat tertekan dan bertekad untuk merawat mereka.

Dia meniru metode di Changsha dan meminta murid-muridnya untuk mendirikan gudang medis dan kuali di ruang terbuka di Dongguan, Nanyang, dan membukanya pada hari titik balik matahari musim dingin untuk memberikan obat kepada orang miskin untuk mengobati luka mereka.

Obat Zhang Zhongjing disebut Rebusan Quhan Jiaoer (Hanzi: 祛寒娇耳汤, Pinyin: Qū hán jiāo ěr tāng), yang didasarkan pada praktik klinis selama lebih dari 300 tahun di Dinasti Han.

Metodenya adalah dengan merebus daging kambing dan beberapa bahan obat penghilang dingin di dalam panci, lalu dicincang, dibungkus dengan adonan menjadi “jiaoer” berbentuk telinga, direbus dalam panci dan dibagikan kepada pasien yang meminta obat.

Setiap orang memiliki dua Jiaoer dan semangkuk sup.

Setelah makan sup penghilang dingin, seluruh tubuh orang menjadi panas, darah mengalir dengan lancar, dan telinga mereka menjadi hangat.

Orang biasa memakannya dari titik balik matahari musim dingin hingga malam tahun baru Imlek, melawan demam tifoid, dan menyembuhkan telinga beku mereka.

Pada hari pertama tahun baru Imlek, orang merayakan tahun baru dan juga merayakan sembuhnya telinga yang radang.

Mereka membuat makanan tahun baru Imlek dalam bentuk Jiaoer dan memakannya pada pagi hari pertama tahun baru Imlek.

Orang-orang menyebut jenis makanan ini Jiaozi, Jiaoer, dan Bianshi, dan memakannya pada titik balik matahari musim dingin dan hari pertama tahun baru Imlek untuk memperingati hari-hari ketika Zhang Zhongjing membuka gudang untuk menumpahkan obat dan menyembuhkan penyakit. sakit.

Sudah hampir 1800 tahun sejak masa Zhang Zhongjing, tetapi kisah “Ramuan Quhanjiaoer” -nya telah beredar luas di kalangan masyarakat.

Setiap titik balik matahari musim dingin dan Tahun Baru Imlek, orang makan Jiaozi, dan masih mengingat kebaikan Zhang Zhongjing di hati mereka.

Saat ini, orang tidak perlu menggunakan Jiaozi untuk menyembuhkan radang telinga yang membeku, tetapi Jiaozi telah menjadi makanan paling umum dan digemari banyak orang.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

eighteen − five =