Tradisi Pemakaman Adat Tionghoa

Spread the love

Tradisi Pemakaman Adat Tionghoa

Pemakaman adat Tionghoa penuh dengan keindahan dan tradisi yang khidmat.

Tradisi ini menampilkan rasa hormat dan penghargaan terhadap peninggalan budaya.

Adat dapat bervariasi menurut geografi, agama, usia, status sosial, dan penyebab kematian.

Namun, semua pemakaman tradisional Tiongkok mencakup unsur-unsur tertentu dan mengikuti etiket selama kunjungan, aturan berpakaian, dan warna.

Orang Tionghoa percaya bahwa adat dan tradisi pemakaman harus diikuti dengan sangat ketat atau nasib buruk akan menimpa keluarga.

Secara tradisional, keluarga Tionghoa menyelenggarakan upacara pemakaman untuk orang yang mereka cintai dengan megah, karena pemakaman yang megah membantu menentukan status dalam masyarakat.

Keluarga memainkan peran kunci dalam mengatur pemakaman.

Mereka bisa saja meminta bantuan seorang biarawan, imam atau anggota pendeta lain yang mencerminkan tradisi keagamaan keluarga.

Masa berkabung tradisional adalah satu tahun, dan untuk putra sulung hingga tiga tahun, meskipun keluarga Tiongkok modern menerapkan jangka waktu 49 hari.

Selama waktu itu, keluarga berdoa untuk orang yang mereka cintai setiap minggu.

Sebelum pemakaman

Ketika orang yang dicintai meninggal, ada banyak pengaturan yang harus dibuat.

Hal pertama yang mungkin dilakukan keluarga Tionghoa adalah menghubungi ahli feng shui (Hanzi: 风水, Pinyin: fēngshuǐ) untuk memilih hari dan waktu pemakaman orang yang mereka cintai.

Jika kuburan belum dipilih, mereka akan meminta ahli feng shui untuk membantu mereka memilih properti pemakaman dengan mempertimbangkan lokasi dan orientasi.

Sudah umum bagi keluarga Tionghoa untuk menghormati orang yang mereka cintai dengan kunjungan tiga hari sebelum pemakaman.

Orang yang dicintai akan mengenakan pakaian terbaiknya atau jubah pemakaman putih tradisional.

Hanya orang-orang terkasih yang hidup sampai usia 80 tahun atau lebih yang dapat mengenakan pakaian merah atau pakaian berwarna-warni lainnya.

Hari pemakaman

Pada akhir periode kunjungan, peti mati ditutup.

Jika ada anggota keluarga yang hadir, mereka akan membelakangi karena percaya bahwa arwah orang-orang yang melihat peti mati ditutup akan terperangkap di peti mati.

Demikian juga, saat pemakaman, keluarga dan teman-teman memunggungi peti mati saat diturunkan ke dalam liang kubur.

Bunga pemakaman

Bunga krisan putih atau kuning paling sering digunakan untuk pemakaman adat Tionghoa, karena krisan putih melambangkan kesedihan.

Namun, untuk orang yang hidup sampai usia 80 tahun atau lebih, bunga berwarna merah dipilih.

Selama masa kunjungan sebelum pemakaman dan saat pemakaman akan ada banyak karangan bunga besar.

Wanita dalam keluarga sering memakai bunga duka di rambut mereka .

Warnanya tergantung pada hubungannya dengan orang yang dicintai:
Putih–istri, anak perempuan, menantu perempuan
Hijau–cucu
Biru–cicit
Merah–cicit-cicit

Membakar dupa dan kertas joss

Keluarga yang berduka dapat membakar dupa (Hanzi: 香, Pinyin: xiāng), selama upacara pemakaman.

Mereka juga dapat membakar kertas joss, (Hanzi: 香纸, Pinyin: xiāng zhǐ), juga dikenal sebagai uang hantu atau roh, meskipun sering juga berupa rumah kertas, mobil, dan benda lainnya.

Tradisi membantu memastikan bahwa orang yang dicintai akan memiliki hal-hal yang mereka butuhkan untuk merasa nyaman di akhirat.

Keluarga juga dapat membakar dupa atau uang kertas joss pada upacara pemakaman dan setelah kembali ke makam beberapa hari kemudian.

Hadiah uang untuk keluarga

Tamu pemakaman Tionghoa dapat untuk memberikan uang keluarga yang berduka, (Hanzi: 奠儀, Pinyin: diàn yí), pada saat pemakaman atau satu hari sebelumnya.

Uang dimasukkan dalam amplop putih, diberikan kepada anggota keluarga atau dimasukkan ke dalam kotak sumbangan.

Orang yang memberikan hadiah dapat menulis namanya di amplop atau membiarkannya kosong.

Setelah upacara pemakaman

Setelah peti mati orang yang dicintai diturunkan ke tanah atau dibawa ke krematorium, kebaktian berakhir.

Keluarga akan membagikan kepada para tamu amplop merah dengan koin di dalamnya untuk memastikan mereka kembali ke rumah dengan selamat.

Keluarga juga dapat memberi tamu sepotong permen yang harus dikonsumsi pada hari itu dan sebelum pulang.

Sebuah sapu tangan juga dapat diberikan.

Amplop dengan koin, manisan, dan sapu tangan tidak boleh dibawa pulang. 

Satu item terakhir, seutas benang merah, dapat diberikan. Benang merah harus dibawa pulang dan diikatkan pada kenop pintu depan rumah tamu untuk mengusir roh jahat.

Apa yang harus dikenakan ke pemakaman Tionghoa?

Secara tradisional, keluarga dan tamu pemakaman Tionghoa mengenakan pakaian goni putih dan coklat polos.

Anak laki-laki atau menantu laki-laki akan mengenakan ban lengan hitam.

Jika orang yang dicintai meninggal secara alami pada usia 80 tahun atau lebih, acara pemakaman adalah perayaan umur panjang, dan para tamu dapat mengenakan pakaian merah muda atau merah untuk menunjukkan kebahagiaan mereka.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published.

thirteen + 8 =