Tongkat Giok Ruyi – 如意

Spread the love

Tongkat Giok Ruyi - 如意

Ruyi (Hanzi: 如意, Pinyin: Rúyì) adalah harta karun kerajinan tradisional Tiongkok.

Bentuknya mirip dengan Ganoderma lucidum, dan biasanya terbuat dari batu giok atau emas, yang melambangkan angan-angan harapan.

Pada zaman dahulu benda ini digunakan untuk menggaruk.

Ujung gagangnya berbentuk seperti jari, yang digunakan untuk menggaruk punggung saat gatal.

Sedangkan ujung gagang lainnya berbentuk hati.

Barang ini populer di sebagian besar negara pada zaman kuno, dan muncul sekitar waktu Periode Negara Berperang, juga dikenal sebagai “tongkat penggaruk”.

Sebagian besar Ruyi kuno yang terlihat dibuat pada Dinasti Ming dan Qing.

Dan pada Dinasti Qing adalah yang paling banyak.

Saat ini, Ruyi tidak memiliki fungsi praktis, melainkan sebagai simbol perabot keberuntungan, yang sering diberikan sebagai hadiah kepada teman.

Ruyi memiliki karakteristik yang berbeda, dan sebagian besar dibuat dengan sangat halus, merupakan varietas yang layak untuk dikoleksi.

Asal Usul Ruyi

Asal usul Ruyi sangat erat kaitannya dengan alat garuk punggung yang biasa dikenal dengan istilah “tidak minta tolong” atau buqiuren (Hanzi: 不求人, Pinyin: Bù qiúrén) dalam kehidupan kita sehari-hari.

Ruyi yang paling awal, ujung pegangannya berbentuk jari, untuk menunjukkan bahwa tangan tidak dapat menjangkaunya, tetapi dapat digores sesuai keinginan, sehingga disebut Ruyi.

Seiring dengan perkembanga zaman, bentuknya berubah, yang satu mempertahankan fungsi praktisnya dan disebarkan di antara orang-orang, sedangkan; yang lain menekankan makna keberuntungan dan berkembang menjadi perabotan murni dan barang antik.

Benda ini sudah ada sejak Dinasti Han Timur, dan menjadi salah satu harta karun istana di Dinasti Qing.

Perkembangan Ruyi Dari Masa Ke Masa

Pada masa Dinasti Wei, Jin, Selatan, dan Utara, bentuk Ruyi didominasi oleh kepala gagang berbentuk telapak tangan yang bengkok.

Pada Dinasti Tang, badan gagangnya rata, dan tekukan atas berubah menjadi leher, dan pegangan kepala berbentuk awan.

Selama dinasti Ming dan Qing, Ruyi berkembang hingga masa kejayaannya dan menjadi populer karena bahannya yang berharga dan keahlian yang luar biasa.

Para abdi dalem sering menawarkan Ruyi untuk mengucapkan selamat ulang tahun keluarga kerajaan, dan keluarga kerajaan juga menghadiahi pangeran dan menteri dengan Ruyi.

Ruyi lambat laun menjadi simbol kekuasaan dan kekayaan bagi kelas atas.

Pada akhir Dinasti Ming, karena keanggunannya yang unik, Ruyi menjadi objek apresiasi dalam kajian para sastrawan yang mengagumi gaya kuno.

Dalam masyarakat saat ini, orang selalu mengungkapkan berkat mereka satu sama lain dengan kata-kata seperti Wanshi Ruyi / semua berjalan baik (Hanzi: 万事如意, Pinyin: Wànshì rúyì), Jixiang Ruyi / semoga beruntung (Hanzi: 吉祥如意, Pinyin: Jíxiáng rúyì) dan sebagainya, semuanya untuk keberuntungan.

Dalam budaya tradisional Tiongkok, terdapat banyak makna yang menarik, melambangkan kebahagiaan dan keindahan, seperti semuanya berjalan dengan baik, kedamaian dan kebahagiaan, dll.

Oleh karena itu, banyak orang asing yang tertarik dengan namanya yang indah dan artinya yang indah.

Saat bepergian di Tiongkok, mereka juga akan membeli Ruyi yang dibuat menjadi kerajinan tangan dan membawanya pulang sebagai oleh-oleh untuk kerabat dan teman.

Ruyi Terbuat Dari Bahan Apa?

Bahan Ruyi sangat beragam, mulai dari giok, emas, perak, tembaga, besi, cula badak, gading, bambu, kayu, keramik, dan sebagainya.

Di antara mereka, giok Ruyi dibagi menjadi giok, giok putih, safir, jasper, giok hitam, kristal, perunggu, batu akik, koral dan sebagainya.

Teknik dekorasinya juga berwarna-warni, terutama dengan aksesoris yang disebut simpul Tiongkok / Zhongguojie (Hanzi: 中国结, Pinyin: Zhōngguójié).

Bisa beragam, dari simpul panjang, simpul koin tembaga, simpul busur, simpul pernikahan, simpul ulang tahun, dll.

Itu semua tidak hanya memiliki efek visual yang harmonis, tetapi juga menambah pesona angan-angan.

Ada banyak jenis Ruyi, seperti Ruyi enamel, Ruyi mosaik kayu, Ruyi kayu alami, Ruyi emas, Ruyi giok, Ruyi gaharu, dll.

Dengan pengerjaan yang rumit, sebagian besar bunga diukir dari turmalin, pirus, dan batu mulia.

Ada beraneka ragam, dari persik, ganoderma lucidum, dan kelelawar.

Kelelawar melambangkan keberuntungan, dan buah persik melambangkan umur panjang.

Ini adalah pola keinginan umum di Dinasti Ming dan Qing.

Kategori besar dalam koleksi Ruyi dari Istana Qing adalah Ruyi dengan tiga batu giok bertatahkan dengan pegangan kayu yang unik.

Ada lebih dari sepuluh jenis gagang kayu seperti cendana merah, pir, kayu box, rosewood, dan cendana.

Ada yang diukir dengan pola keberuntungan, ada yang bertatahkan pola kerawang, dan ada yang polos.

Ada juga yang tanpa dekorasi.

Kepala, badan, dan ekor Ruyi bertatahkan ukiran giok.

Ornamen giok ini sering dibuat dari giok kuno dari dinasti masa lalu, dan beberapa di antaranya digiling dan diukir secara khusus oleh istana Qing.

Selain itu, ada banyak jenis ruyi langka di istana Dinasti Qing, seperti ruyi tulang yang diwarnai, ruyi mahkota bangau merah , dll.

Aneka Model Ruyi

Model Ruyi juga berangsur-angsur berkembang.

Ada tiga gaya klasik yang sering terlihat, yakni Tianguan Ruyi, Ganoderma Lucidum Ruyi, dan Sanxiang Ruyi.

Tianguan Ruyi (Hanzi: 天官式如意, Pinyin: Tiān guān shì rúyì)adalah gaya Ruyi bergagang lurus, dengan garis-garis sederhana, tetapi terlihat mulia dan megah.

Ganoderma lucidum Ruyi (Hanzi: 灵芝式如意, Pinyin: Língzhī shì rúyì) memiliki bentuk yang sama dengan Ganoderma lucidum.

Sedangkan Sanxiang Ruyi (Hanzi:三镶式如意, Pinyin: Sān xiāng shì rúyì), bertatah tiga, yang terdiri dari giok, batu akik, turmalin , koral, gading, zamrud, dan batu berharga lainnya, bertatahkan cendana merah berharga, mahoni atau emas tembaga.

Gambar Ruyi

Tongkat Giok Ruyi - 如意

Tongkat Giok Ruyi - 如意

Tongkat Giok Ruyi - 如意

Tongkat Giok Ruyi - 如意

Tongkat Giok Ruyi - 如意

Tongkat Giok Ruyi - 如意

Tongkat Giok Ruyi - 如意


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

three × five =