Idiom Tiongkok – Perintah Dan Peringatan Berulang (三令五申 San Ling Wu Shen)

Spread the love

Idiom Tiongkok - Perintah Dan Peringatan Berulang (三令五申)

三令五申
Sānlìngwǔshēn

三 – sān – tiga
令 – lìng – perintah
五 – wǔ – lima
申 – shēn – menyatakan, menjelaskan, menerangkan

Kisah Idiom 三令五申

Sun Wu (Hanzi: 孙武, Pinyin: Sūnwǔ), penduduk asli Negara Qi pada Periode Musim Semi dan Musim Gugur, adalah seorang ahli strategi militer di Tiongkok kuno.

Suatu tahun, dia membawa buku militernya sendiri “Seni Perang Sun Tzu”

Dia pergi menemui Helu, raja Wu, (Hanzi: 吴王阖闾, Pinyin: Wú wáng hé lǘ), dan berkata bahwa dia dapat membantu Wu untuk melatih pasukan yang kuat dan membuat Wu lebih makmur.

Setelah membaca buku militer, Raja Wu berkata: “Saya telah membaca ketiga belas dari seni perang Anda. Bisakah Anda mendemonstrasikan metode Anda dengan pasukan kecil?” Sun Wu berkata: “Ya.” Raja Wu bertanya lagi: “Apakah tidak apa-apa?” untuk mencobanya dengan seorang wanita?” Sun Wu juga mengiyakan.

Kemudian, dikumpulkanlah 180 wanita cantik di istananya setelah mendengar Sun Wu adalah seorang ahli dalam melatih tentara dan meminta Sun Wu untuk melatih wanita cantik itu.

Sun Wu membagi mereka menjadi dua tim, menunjuk dua selir He Lu sebagai kapten, dan meminta masing-masing wanita cantik untuk memegang tombak.

Setelah tim berdiri di tempatnya, Sun Wu bertanya, “Apakah Anda tahu cara berbelok ke arah yang berbeda?” Tentara wanita menjawab, “Ya, Pak.”

Kemudian, Sun Wu berkata lagi, “Untuk maju, kamu hanya akan melihat dadaku; untuk belok kiri, Anda hanya akan melihat tangan kiri saya; untuk belok kanan, Anda hanya akan melihat tangan kanan saya; dan untuk berbalik, Anda hanya akan melihat punggung saya. Tentara wanita itu menjawab, “Ya, Pak!”

Kemudian, Sun Wu memerintahkan para prajurit untuk mengambil kapak (digunakan untuk membunuh orang pada zaman kuno) dan berulang kali menekankan bahwa hukum militer tidak mengenal ampun, dan siapa pun yang melanggar hukum militer akan dihukum berat.

Lalu, Sun Wu menabuh genderang untuk mengeluarkan aba-aba belok kanan.

Namun, para prajurit wanita tidak hanya gagal bertindak seperti yang diperintahkan tetapi juga tertawa terbahak-bahak.

Sun Wu menekankan, “Jika saya tidak menjelaskan hukum militer dengan jelas, itu akan menjadi kesalahan sang jenderal.”

Kemudian, dia menjelaskan lagi apa yang dia katakan kepada para prajurit dengan sangat rinci.

Lalu, ia menabuh bedug untuk mengeluarkan aba-aba belok kiri. Para prajurit wanita masih tertawa dan menganggap perintah itu bukan apa-apa.

Sun Wu berkata, “Adalah kesalahan jenderal untuk menjelaskan peraturan dengan tidak jelas.

Sekarang jenderal telah dengan jelas memberi tahu Anda apa yang harus dilakukan, itu akan menjadi kesalahan kapten dan tentara untuk menolak perintah.

Jadi, dia memerintahkan tentara lain untuk mendorong kedua kapten itu dan membunuh mereka.

Melihat Sun Wu akan membunuh selirnya, He Lu bergegas meminta Sun Wu untuk menyelamatkan mereka.

Akan tetapi, Sun Wu menjawab, “Sekarang setelah saya diangkat menjadi jenderal, saya tidak akan lagi menerima perintah raja ketika saya berperang.”

Kemudian, dia memerintahkan untuk membunuh kedua kapten tersebut dan menunjuk dua prajurit wanita lainnya di depan tim untuk bertindak sebagai kapten.

Para prajurit wanita menjadi sangat ketakutan dan tahu bahwa hukum militer bukan untuk main-main.

Sejak itu, para prajurit wanita berlatih dengan sungguh-sungguh berputar ke berbagai arah, dan bahkan tindakan rumit seperti posisi berlutut dan berdiri, dan tidak berani memainkan permainan.

Kisah ini berasal dari Catatan Sejarah: Biografi Sun Tzu dan Wu Qi (Hanzi: 史记·孙子吴起列传, Pinyin: Shǐjì·sūnzi wúqǐ lièzhuàn).

Belakangan, orang-orang menggambarkan praktik Sun Wu dalam menjelaskan hukum militer kepada tentara wanita sebagai “Perintah Berulang”, yang sekarang digunakan untuk menggambarkan tekanan berulang dari sesuatu kepada orang-orang.

Ungkapan ini berarti banyak perintah dan peringatan.

Struktur idiom adalah tipe gabungan, yang digunakan sebagai predikat dalam kalimat, mengandung makna pujian.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

5 × 1 =