Touhu 投壶, Permainan Melempar Panah Tradisional Tiongkok

Spread the love

Tionghoa Org -Touhu 投壶, Permainan Melempar Panah Tradisional Tiongkok - 5

Di serial TV hit “The Story of Minglan”, ada permainan kecil yang populer di kalangan masyarakat saat itu, yang membangkitkan minat penonton. Permainan ini disebut Touhu.

Touhu (Hanzi: 投壶 ; pinyin: tóu hú) adalah sejenis permainan lempar yang dimainkan oleh birokrat-sarjana Tiongkok kuno selama jamuan makan. Touhu juga semacam etiket.

Touhu juga dimainkan di Korea, Jepang dan Vietnam.

Faktanya, sejarah touhu sangat panjang, berasal dari Periode Musim Semi dan Musim Gugur dan Periode Negara Berperang.

Touhu pada awalnya bukan permainan, tapi semacam etiket.

Tionghoa Org -Touhu 投壶, Permainan Melempar Panah Tradisional Tiongkok - 3

Pengenalan permainan

Touhu adalah etiket dan permainan perjamuan tradisional Tiongkok yang berlangsung dari periode pra-Qin hingga akhir dinasti Qing.

Touhu adalah permainan dengan melempar anak panah ke pot pada jarak tertentu.

Mengenai berapa meter jarak antara lempar pot, jawabannya ada di “Buku Ritual · Touhu”:

Jarak antara pot dan tempat duduk tamu adalah dua setengah panah, sekitar satu meter sampai satu meter lima.

Tapi itu bukan satu-satunya jawaban, jarak sebenarnya sedikit berbeda tergantung pada panjang panah.

Latar belakang sejarah

Asal

Selama Periode Musim Semi dan Musim Gugur dan Periode Negara Berperang, salah satu etiket tuan feodal untuk menjamu tamu adalah mengundang mereka untuk menembakkan panah.

Pada saat itu, pria dewasa yang tidak tahu cara menembakkan panah dianggap sebagai aib, dan jika tuan rumah menawarkan untuk menembakkan panah, tamu tidak boleh menolaknya.

Belakangan, untuk beberapa tamu yang tidak tahu cara menembakkan panah, mereka akan melemparkan panah ke dalam kendi atau pot.

Seiring waktu, touhu menggantikan memanah dan menjadi permainan selama jamuan makan.

Perkembangan

Tionghoa Org -Touhu 投壶, Permainan Melempar Panah Tradisional Tiongkok - 1

a. Periode Negara Berperang

Touhu berkembang pesat selama periode Negara-Negara Berperang, ketika sastrawan cenderung mengolah hati mereka, dan bermain touhu. Bagi sastrawan, touhu adalah aktivitas yang tenang, tenteram, dan etiket, sangat cocok untuk mereka.

Selain itu, karena perkembangan sosial, semakin umum bagi orang-orang untuk bermain touhu untuk bersenang-senang.

b. Periode pra-Qin

Pada periode pra-Qin, pot pelempar tidak memiliki telinga, dan kacang merah diisi ke dalam pot sehingga anak panah tidak akan keluar setelah dilemparkan.

Ukuran standarnya adalah panjang leher tujuh inci, diameter dua setengah inci, tinggi satu kaki dua inci, kapasitas lima liter, dan perut pot lima inci. (Sesuai sistem dinasti Zhou, satu inci sama dengan 2,31 sentimeter)

c. Dinasti Qin dan Han

Setelah dinasti Qin dan Han, acara penembakan dihapuskan, dan touhu menjadi semacam hiburan bagi para tamu perjamuan.

Saat ini juga, touhu menjadi populer di kalangan sarjana-birokrat.

Dibandingkan dengan Periode Musim Semi dan Musim Gugur dan Periode Negara Berperang, metode melempar pot di dinasti Han sangat meningkat.

Sebelumnya, pot lempar yang asli diisi kacang merah, agar batang panah tidak loncat keluar. Namun saat dinasti Han, tidak memasukkan kacang merah ke dalam panci, sehingga batang panah bisa melompat keluar, menangkap anak panahnya dan melemparnya kembali.

d. Dinasti Wei dan Jin

Touhu juga populer di dinasti Wei dan Jin.

Selama kegiatan ekstensif touhu pot di dinasti Jin, pot juga dikembangkan dengan menambahkan dua telinga di kedua sisi pot.

Touhu, cuju (sepak bola Tiongkok kuno), dan weiqi (go) pada zaman dahulu tersebar ke arah timur menuju Korea Utara.

e. Dinasti Song

Selama dinasti Song dan Yuan, touhu masih populer di kalangan sastrawan dan birokrat.

Sima Guang, seorang sejarawan di dinasti Song, tidak puas dengan tren hiburan touhu yang bertentangan dengan ritual kuno.

Dia membuat ringkasan lengkap tentang touhu menurut etiket feodal, dan berusaha sebaik mungkin untuk membuat touhu mendidik.

Dia berkata: “Touhu dapat menyembuhkan pikiran, mengolah tubuh, melayani negara, dan mengamati orang. Mengapa demikian? Orang yang melempar pot tidak membiarkannya pergi terlalu jauh, juga tidak membuatnya tertinggal, jadi itu ada di tengah. Tidak membiarkannya hanyut, jadi itu juga benar. Zhongzheng, akar dari Tao”.

Istilah skor untuk permainan touhu dengan dua telinga di kedua sisi pot:

Tionghoa Org -Touhu 投壶, Permainan Melempar Panah Tradisional Tiongkok - 2

1. Youchu (Hanzi: 有初 ; pinyin: yǒu chū): Panah pertama ke dalam pot

2. Lianzhong (Hanzi: 连中 ; pinyin: lián zhòng): Panah kedua masuk pot berturut-turut

3. Guan’er (Hanzi: 贯耳 ; pinyin: guàn ěr): Melempar ke telinga pot

4. Sanjian (Hanzi: 散箭 ; pinyin: sàn jiàn) atau panah tersebar: Panah pertama tidak masuk ke pot, panah kedua masuk pot

5. Quanhu (Hanzi: 全壶 ; pinyin: quán hú) atau pot penuh: Semua panah masuk pot

6. Youzhong (Hanzi: 有终 ; pinyin: yǒu zhōng): Hanya panah terakhirnya masuk ke dalam pot

Dan masih banyak lainnya

Penurunan

Tionghoa Org -Touhu 投壶, Permainan Melempar Panah Tradisional Tiongkok - 4

Setelah memasuki dinasti Ming, touhu tidak mengikuti metode lama, tetapi memasuki tahap perkembangan baru seiring dengan perkembangan masyarakat.

Pada dinasti Qing, popularitas touhu menurun dari hari ke hari. Namun, masih beredar di istana pada akhir dinasti Qing.

Sekarang, ada juga paviliun di Taman Zhongshan, Beijing, yang disebut “Paviliun Touhu”. Taman ini juga melestarikan enam pot lempar perunggu kuno, yang mungkin merupakan peninggalan kaisar dinasti Qing.

Touhu telah mengalami beberapa evolusi dan telah diwariskan selama lebih dari dua ribu tahun, dulunya sangat makmur dan dimainkan dengan lancar di kalangan sastrawan dan birokrat.

Alasannya karena touhu adalah “upacara kuno”, yang oleh para sarjana-birokrat dianggap sebagai hiburan yang elegan, yang sejalan dengan cara hidup mereka, dan mereka dengan senang hati menerimanya.

Kedua, hiburan semacam ini sendiri dapat mengolah tubuh dan pikiran, serta memiliki arti kebugaran.

Namun, pada akhir dinasti Qing, dengan diperkenalkannya olahraga modern barat, touhu pelan-pelan mundur dari panggung sejarah.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

15 − eight =