Kronologi Asal Usul Perayaan Festival Perahu Naga (端午节)

Spread the love

Kronologi Asal Usul Perayaan Festival Perahu Naga (端午节)

Festival Perahu Naga (Hanzi: 端午节, Pinyin: Duānwǔ jié) adalah salah satu festival paling kuno di Tiongkok.

Tidak hanya di Tiongkok, tetapi juga di seluruh dunia, dengan sejarah lebih dari 2000 tahun.

Hampir setiap orang Tionghoa mengetahui beberapa cerita tentang Festival Perahu Naga, yang menunjukkan bahwa festival tradisional ini telah mengakar kuat di benak masyarakat.

Berikut adalah kronologi asal usul festival perahu naga.

Kegiatan Penyembahan Totem (1,7 juta tahun yang lalu – abad ke-21 SM)

Kronologi Asal Usul Perayaan Festival Perahu Naga (端午节)

Naga, makhluk imajiner, selalu menjadi totem bagi Tiongkok kuno, dan orang-orang di daerah Wuyue kuno ( sekarang adalah Propinsi Jiangsu dan Zhejiang,Tiongkok bagian tenggara) akan menyembah totem pada hari kelima bulan lunar kelima di Jaman Prasejarah (1,7 juta tahun lalu – abad ke-21 SM).

Orang-orang membuat perahu dengan kepala dan ekor naga, dan mengadakan permainan hiburan.

Pada saat itu, gambar naga dikaitkan erat dengan hari kelima bulan kelima lunar, di mana Festival Perahu Naga dirayakan.

Inilah sejarah Festival Perahu Naga paling awal.

Hari Jahat sebelum Periode Negara-Negara Berperang (Sebelum 476 SM)

Dalam sejarah Tiongkok kuno sebelum Periode Negara-Negara Berperang, hari kelima bulan lunar kelima secara luas dianggap sebagai hari yang jahat, yang dapat membawa penyakit dan bencana.

Pada hari itu, semua binatang dan serangga beracun akan keluar, seperti ular, kalajengking, dan kelabang. Diyakini bahwa orang yang lahir pada hari itu juga akan menyebabkan kemalangan bagi orang tua mereka.

Oleh karena itu, orang menggantung daun calamus (jeringau) dan mugwort (daun baru Tiongkok) di kusen pintu untuk mengusir roh jahat, dan mandi air ramuan untuk mencegah penyakit kulit.

Kronologi Asal Usul Perayaan Festival Perahu Naga (端午节)
Calamus / Jeringau
Kronologi Asal Usul Perayaan Festival Perahu Naga (端午节)
Mugwort / Daun Baru Tiongkok

Kisah Asal tentang Penasihat Negara Wu Zixu (伍子胥) (559 – 484 SM)

Di beberapa tempat di Propinsi Jiangsu dan Zhejiang, sejarah Festival Perahu Naga berasal dari kisah Wu Zixu (Hanzi: 伍子胥, Wǔ Zixū) pada Periode Musim Semi dan Musim Gugur (770 – 476 SM).

Kronologi Asal Usul Perayaan Festival Perahu Naga (端午节)

Wu Zixu adalah seorang negarawan yang setia kepada kedaulatannya, berasal dari negara bagian Chu.

Ayahnya pernah menjadi guru kerajaan, dan akibat laporan palsu tentang plot pemberontakan, ayah dan kakak lali-laki Wu Zixu dibunuh.

Dia bersedih, lalu pindah ke Kerajaan Wu dan membantu Raja berperang melawan Raja Chu.

Bantuannya meletakkan landasan pencapaian yang dicapai oleh Negara Bagian Wu, lagi-lagi dia dijebak oleh orang jahat kemudian dipaksa untuk bunuh diri dan mayatnya dibuang pada hari kelima bulan kelima lunar.

Untuk mengukir kesetiaan dan semangatnya, orang-orang menetapkan hari tersebut untuk menghormatinya.

Memperingati Penyair Patriotik Qu Yuan (屈原) (340 – 278 SM)

Di antara semua asal-usul Festival Perahu Naga, kisah legenda tentang Qu Yuan (Hanzi: 屈原, Pinyin: Qūyuán) adalah yang paling populer, yang secara luas dianggap sebagai asal mula yang sebenarnya.

Kronologi Asal Usul Perayaan Festival Perahu Naga (端午节)

Qu Yuan adalah seorang penyair patriotik yang luar biasa serta politisi di akhir Periode Negara-Negara Berperang. Setelah menyaksikan keruntuhan negaranya, Negara Bagian Chu, dia tidak mau menyerahkan dirinya ke negara lain.

Oleh karena itu, ia bunuh diri dengan tenggelam di Sungai Miluo pada hari kelima bulan kelima lunar. Mendengar berita menyedihkan itu, orang-orang berlayar dengan perahu untuk menyelamatkan tubuhnya.

Untuk mencegah mayatnya digigit ikan, orang-orang juga melemparkan Zongzi (bakcang) (Hanzi: 粽子, Pinyin: Zòngzi) untuk memberi makan makhluk-makhluk itu ke dalam air. Anggur realgar juga dituangkan ke sungai untuk mengusir ikan.

Secara bertahap balap perahu naga dan bakcang (nasi ketan yang dibungkus dengan bentuk piramida menggunakan bambu atau daun alang-alang), diturunkan dari generasi ke generasi sebagai tradisi.

Legenda Putri Berbakti Cao E (曹娥) (130 – 143 M)

Menurut legenda, Cao E (Hanzi: 曹娥, Pinyin: Cáo é) (130-143) adalah penduduk asli Caojiabao, Kotapraja Zaohu, Shangyu (sekarang Shaoxing, Zhejiang), tinggal di Dinasti Han Timur (23-220 M).

Kronologi Asal Usul Perayaan Festival Perahu Naga (端午节)

Cao E (130-143) adalah penduduk asli Caojiabao, Kotapraja Zaohu, Shangyu (sekarang Shaoxing, Zhejiang).

Dia menjalani kehidupan yang keras bersama ayahnya di sebuah desa nelayan.

Setelah hujan turun pada hari kelima bulan lunar kelima, ayah Cao E ingin mengambil kesempatan untuk memancing di Sungai Shunjiang.

Meskipun berbahaya dengan banjir, lelaki tua itu bersikeras untuk pergi.

Cao E khawatir tentang keselamatan ayahnya, menunggu di rumah dengan cemas.

Sampai matahari terbenam, ayahnya masih belum kembali. Cao E pergi ke pematang sungai untuk mencari ayahnya untuk waktu yang lama, tetapi dia gagal menemukan apa pun.

Tetangga membujuknya untuk menyerah, tetapi dia tidak terpengaruh, menangis dan berteriak di sepanjang sungai.

Akhirnya, dia melihat ayahnya berguling-guling di ombak, seolah-olah masih hidup. Dia melompat ke sungai dan mengejar ayahnya.

Setelah beberapa hari, penduduk desa setempat menemukan Cao E, dengan ayahnya di punggungnya, keduanya tewas di sungai.

Diyakini bahwa hati berbakti Cao E menggerakkan kehendak Tuhan, jadi bahkan dia meninggal, dia masih bisa menemukan tubuh ayahnya.

Kemudian, orang-orang membangun kuil untuk mengenang kesalehannya, dan hari kelima bulan lunar kelima juga digunakan untuk menandai kebesarannya.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published.

16 − fourteen =