Cuju 蹴鞠, Permainan Sepak Bola Tiongkok Paling Awal

Spread the love

Tionghoa Org - Cuju 蹴鞠, Permainan Sepak Bola Tiongkok Paling Awal - 1

Cuju (Hanzi: 蹴鞠 ; pinyin: cù jū) adalah permainan sepak bola Tiongkok kuno, merupakan permainan sepak bola yang tercatat paling awal.

Cuju adalah permainan kompetitif yang melibatkan menendang bola melalui celah ke dalam jaring tanpa menggunakan tangan.

Kembali ke dinasti Han, sebuah karya militer Tiongkok dari abad ke-3-2 SM menggambarkan cuju sebagai latihan.

Cuju juga dimainkan di negara-negara Asia lainnya seperti Korea, Jepang, dan Vietnam.

Penyebutan pertama cuju dalam sebuah teks sejarah adalah di era Negara-Negara Berperang Zhan Guo Ce, di bagian yang menggambarkan keadaan negara Qi.

Hal ini juga dijelaskan dalam Catatan Sejarawan Agung Sima Qian (di bawah Biografi Su Qin), yang ditulis pada masa Dinasti Han.

Sebuah bentuk kompetitif cuju digunakan sebagai pelatihan kebugaran untuk para prajurit militer, sementara bentuk-bentuk lain dimainkan untuk hiburan di kota-kota kaya seperti Linzi.

Tionghoa Org - Cuju 蹴鞠, Permainan Sepak Bola Tiongkok Paling Awal - 2

Dinasti Han

Selama dinasti Han, popularitas cuju menyebar dari tentara ke istana kerajaan dan kelas atas.

Dikatakan bahwa kaisar Han Wu Di menyukai olahraga cuju.

Pada saat yang sama, cuju permainan distandarisasi dan aturan ditetapkan. Pertandingan cuju sering diadakan di dalam istana kekaisaran.

Dinasti Tang

Olahraga ini dikembangkan selama dinasti Tang.

Pertama-tama, bola bulu digantikan oleh bola berisi udara dengan lambung dua lapis.

Juga, dua jenis tiang gawang yang berbeda muncul: Salah satunya dibuat dengan memasang tiang dengan jaring di antara mereka dan yang lainnya hanya terdiri dari satu tiang gawang di tengah lapangan.

Ibukota dinasti Tang, Chang’an dipenuhi dengan lapangan cuju, di halaman belakang rumah-rumah besar, dan beberapa bahkan didirikan di halaman istana.

Prajurit yang tergabung dalam tentara kekaisaran dan Penjaga Burung Emas sering membentuk tim cuju untuk menyenangkan kaisar dan istananya. Tidak hanya pria, wanita juga bermain cuju.

Cuju bahkan menjadi populer di kalangan ulama dan intelektual, dan jika seorang punggawa tidak memiliki keterampilan dalam permainan cuju, ia biasa menawarkan dirinya sendiri agar bertindak sebagai pencatat skor.

Dinasti Song

Cuju berkembang lebih lanjut selama dinasti Song karena perkembangan sosial dan ekonomi, memperluas popularitasnya ke setiap kelas di masyarakat.

Pada saat itu, pemain cuju profesional populer, dan olahraga mulai mengambil keunggulan komersial.

Pemain cuju profesional bisa dikelompokkan menjadi: Satu dilatih oleh dan dilakukan untuk istana dan yang lainnya terdiri dari warga sipil yang mencari nafkah sebagai pemain cuju.

Selama periode ini hanya satu tiang gawang dipasang di tengah lapangan.

Dinasti Ming

Cuju mulai jarang selama dinasti Ming karena diabaikan, dan olahraga berusia 2.000 tahun itu perlahan memudar.

Bola

Tionghoa Org - Cuju 蹴鞠, Permainan Sepak Bola Tiongkok Paling Awal - 3

Bola yang digunakan dalam cuju awalnya terbuat dari dua potong kulit yang dijahit menjadi satu dan diisi dengan bulu.

Seiring dengan peningkatan proses pembuatan, sebuah bola dikembangkan yang memiliki hingga 12 potong kulit. Kulit dijahit dengan tepat, menutupi kandung kemih hewan tiup dan beratnya sekitar 560 gram (sebagai perbandingan, sepak bola modern beratnya sekitar 430 gram).

Perubahan teknologi ini merevolusi permainan, memungkinkan bola melambung lebih tinggi dan lebih bebas, sehingga sangat meningkatkan jangkauan keterampilan yang dapat digunakan.

Gameplay

Secara historikal, ada dua gaya utama cuju: Zhuqiu (筑球) dan baida (白打).

1. Zhuqiu (Hanzi: 筑球 ; pinyin: zhù qiú)

Zhuqiu biasanya dilakukan di pesta-pesta istana merayakan ulang tahun kaisar atau selama acara-acara diplomatik.

Pertandingan cuju kompetitif jenis ini biasanya terdiri dari dua tim dengan 12 – 16 pemain di setiap sisi.

2. Baida (Hanzi: 白打 ; pinyin: bái dǎ)

Baida menjadi dominan selama dinasti Song, gaya yang sangat mementingkan pengembangan keterampilan pribadi.

Jumlah pelanggaran yang dilakukan oleh para pemain menentukan pemenangnya. Misalnya, jika bola tidak dioper cukup jauh untuk mencapai anggota tim lain, poin akan dikurangi. Jika bola ditendang terlalu jauh, pengurangan besar dari skor akan terjadi. Menendang bola terlalu rendah atau berbelok pada saat yang salah semuanya menghasilkan poin yang lebih sedikit.

Pemain dapat menyentuh bola pemain lain dengan bagian tubuh mana pun kecuali tangan mereka, sementara jumlah pemain berkisar antara dua hingga sepuluh.

Pada akhirnya, pemain dengan skor tertinggi menang.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

twenty − nineteen =