Sejarah Sachet Wangi Tiongkok (香囊)

Spread the love

Sejarah Sachet Wangi Tiongkok (香囊)

Sachet wangi (Hanzi: 香囊, Pinyin: Xiāng náng) adalah kerajinan bordir rakyat yang dibuat oleh wanita kuno, awalnya dikembangkan dari Peinang (Hanzi: 佩囊, Pinyin: Pèi náng), sebuah kantong kain kecil yang digunakan oleh orang dahulu untuk menyimpan benda-benda kecil.

Pakaian orang jaman dahulu tidak memiliki kantong, jadi beberapa kebutuhan portabel, seperti segel, handuk tangan, koin, dan lain-lain, disimpan di kantong ini, dan ketika mereka keluar, mereka meletakkannya di pinggang mereka, jadi itu disebut “Peinang”. Sachet beraroma juga termasuk jenis Peinang, berisi rempah-rempah yang disimpan dalam kantung.

Menurut literatur, sejarah memakai sachet beraroma dapat ditelusuri kembali ke Dinasti Shang dan Zhou. Menurut catatan ritual, pria dan wanita di bawah umur pada waktu itu harus mengenakan Rongxiu (Hanzi: 容臭, Pinyin: Róng xiù) sebagai tanda penghormatan kepada orang tua dan orang yang lebih tua, dan “Rongxiu” yang disebutkan di sini mungkin adalah bentuk paling awal dari sachet beraroma.

Selama periode Musim Semi dan Musim Gugur dan Negara-Negara Berperang, kebiasaan memakai sachet menjadi semakin populer. Orang dahulu mementingkan koleksi bunga dan tumbuhan yang harum, dan memakainya di tubuh mereka untuk membuat suasana lebih hidup dan orang-orang di sekeliling mereka merasa lebih nyaman dan lebih harum. Dalam kebanyakan kasus, orang mengeringkan herbal dalam tas sutra yang indah, dipakai, baik untuk mengeluarkan aroma, tetapi juga sebagai hiasan.

Selama dinasti Han dan Wei, nama “Xiangnang” secara resmi muncul dalam literatur, dan ada banyak catatan tentang penggunaan sachet. Pada saat itu, sachet dikenakan di bawah lengan dan disembunyikan di lengan, dan aromanya terpancar melalui lengan.

Sachet dinasti Tang mudah dibawa dan indah, dan dikenakan oleh pria dan wanita di masyarakat kelas atas dan digantung di kereta.

Selama dinasti Song, sachet lebih beragam. Selain sachet sutra tradisional, sachet emas dan perak dengan ornamen indah juga dibuat berdasarkan sachet tradisional.

Selama dinasti Ming dan Qing, sachet berada pada masa kejayaannya dan dapat dibawa oleh pria dan wanita.

Saat ini, ada banyak jenis sachet wangi, dan dalam “Kompendium Materia Medica”(Hanzi: 本草纲目, Pinyin: Běncǎo gāngmù) yang dibuat oleh Li Shizhen dari Dinasti Ming, ada catatan mengobati penyakit dengan sachet.

Dalam novel Impian dari Paviliun Merah (Hanzi: 红楼梦, Pinyin: Hónglóumèng), ada banyak referensi tentang sachet wangi yang menunjukkan bahwa memakai sachet wangi saat itu sangat umum.

Namun, ada sedikit perbedaan antara pria dan wanita dalam hal kebiasaan memakai sachet.

Dari sudut pandang pria, sachet adalah alat untuk dupa dan ritual, paling sering dikenakan di pinggang.

Dari sudut pandang wanita, sachet adalah aksesori Hanfu yang diperlukan dalam hidup. Wanita lebih fleksibel dan cerdik dalam menggunakan sachet dan lebih baik menggunakannya untuk menunjukkan pesona dan emosi feminin mereka. Jika seorang wanita mengenakan sachet di rok atau ikat pinggangnya, dipercaya akan semakin terlihat anggun. Kadang-kadang, mereka akan menggantung sachet di dada atau di bawah lengan mereka sesuai dengan gaya dan warna pakaian yang mereka kenakan, seperti halnya wanita kontemporer memakai perhiasan dengan pakaiannya.

Sejarah Sachet Wangi Tiongkok (香囊)


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published.

20 − 15 =