Ini Alasan Kenapa Petasan Selalu Ada Saat Perayaan Malam Tahun Baru Imlek

Spread the love

Ini Alasan Kenapa Petasan Selalu Ada Saat Perayaan Malam Tahun Baru Imlek

Menurut interpretasi adat rakyat, “Malam Tahun Baru” adalah hari di mana manusia, hantu, dan dewa bertarung.

Oleh karena itu, setiap orang harus berpartisipasi untuk mendapatkan keberuntungan dan kedamaian di tahun yang akan datang.

Hantu itu adalah Xi (Hanzi: 夕, Pinyin: Xī), hantu ganas yang dikandung oleh nasib buruk selama setahun di dunia.

“Xi” adalah pada tanggal 30 bulan kedua belas lunar, ketika yang lama dan yang baru bergantian, mereka akan keluar untuk mencelakakan dunia.

Saat ini, dibutuhkan kekuatan manusia dan dewa untuk menyingkirkannya.

Setiap tahun pada hari ketiga puluh bulan kedua belas bulan, Tuhan akan mengirimkan dewa yang kuat, Nian (Hanzi: 年, Pinyin: Nián) ke dunia untuk mengusir setan dan melenyapkan hantu.

Tetapi “Nian” hanya memiliki 90% dari keahliannya pada Malam Tahun Baru, yang membuktikan bahwa “Xi” adalah hantu yang sakti dan harus dibantu oleh manusia untuk menyingkirkan “Xi”.

Oleh karena itu, orang harus menyalakan petasan pada tengah malam “Malam Tahun Baru” untuk membantu “Nian” menyingkirkan hantu jahat “Xi” yang merugikan dunia.

Pada Malam Tahun Baru, ketika orang makan Jiaozi, mereka akan menguatkan tubuh mereka.

Kemudian, pria, wanita, tua dan muda akan menyalakan petasan untuk membantu para dewa menyingkirkan roh jahat.

Kemudian menempelkan potret baru Penguasa Kompor dengan setia.

Di depan potret Dewa Kekayaan (Hanzi: 财神, Pinyin: Cáishén) dan Dewa Kompor (Hanzi: 灶神, Pinyin: Zàoshén), makanan lezat yang sebagian besar Jiaozi disajikan.

Sebagai simbol kedamaian, keberuntungan dan kekayaan di tahun mendatang.

Inilah asal muasal kebiasaan bunyi petasan untuk membuang tahun tua (kejahatan).


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

7 + fifteen =