Tradisi Festival Qingming

Spread the love

Tradisi Festival Qingming

Festival Qingming (Hanzi: 清明节, Pinyin: qīng míng jié) atau Cheng Beng (dalam bahasa Hokkian) adalah ritual tahunan etnis Tionghoa untuk bersembahyang dan ziarah kubur sesuai dengan ajaran Khong Hu Cu.

Festival tradisional Tiongkok ini dilaksanakan pada hari ke-104 setelah titik balik matahari di musim dingin (atau hari ke-15 pada hari persamaan panjang siang dan malam di musim semi), biasanya antara tanggal 3 April hingga 5 April.

Ada berbagai tradisi yang dilakukan saat perayaan Festival Qingming.

Apa saja ya?

Pemeliharaan dan perbaikan makam, tamasya musim semi, menerbangkan layang-layang, dan meletakkan cabang willow di gerbang.

Semuanya itu menjadi bagian penting dari festival ini sejak awal.

Pembersihan Makam, Kebiasaan Paling Penting dari Festival Qingming

Orang-orang memperingati dan menunjukkan rasa hormat kepada leluhur mereka dengan mengunjungi kuburan mereka, menawarkan makanan, teh atau anggur, membakar dupa, membakar atau mempersembahkan kertas sembahyang (mewakili uang), dll.

Tradisi Festival Qingming

Mereka menyapu kuburan, menghilangkan gulma, dan menambahkan tanah segar ke kuburan.

Mereka mungkin menempelkan cabang willow, bunga, atau tanaman plastik di makam.

Saat Qingming, orang biasanya memuja leluhur mereka dengan membakar dupa dan ‘uang kertas’ di kuburan leluhur mereka.

Mereka berdoa di depan kuburan leluhur mereka dan memohon agar mereka memberkati keluarga mereka.

Namun, kebiasaan tersebut telah sangat disederhanakan hari ini, terutama di kota-kota, di mana banyak orang hanya menaruh bunga untuk kerabat yang sudah meninggal.

Menempatkan Cabang Willow di Gerbang

Selama Festival Qingming, beberapa orang mengenakan ranting pohon willow yang lembut dan meletakkannya di gerbang dan pintu depan.

Orang-orang percaya bahwa kebiasaan ini akan mengusir roh jahat yang berkeliaran selama Qingming.

Menurut catatan sejarah, ada pepatah lama: “Letakkan cabang willow di gerbang, usir hantu dari rumah.”

Tamasya Musim Semi

Festival Qingming adalah saat yang tepat untuk merasakan nafas musim semi.

Qingming juga disebut Festival Taqing (Hanzi:踏青, Pinyin: Tàqīng) berarti tamasya musim semi, ketika orang-orang keluar dan menikmati bunga musim semi.

Festival ini biasanya jatuh pada hari yang tidak lama sebelum semuanya berubah menjadi hijau di utara, dan memasuki musim bunga musim semi di selatan.

Ini menandai awal musim ketika orang menghabiskan lebih banyak waktu di luar saat cuaca menghangat.

Tradisi Festival Qingming

Menerbangkan Layang-layang

Tradisi Festival Qingming

Menerbangkan layang-layang juga merupakan kebiasaan penting yang dinikmati oleh banyak orang, tua dan muda, selama Festival Qingming.

Keunikan menerbangkan layang-layang selama Festival Qingming terletak pada layang-layang yang tidak hanya diterbangkan pada siang hari tetapi juga pada malam hari.

Lentera-lentera kecil berwarna diikatkan pada layang-layang atau pada tali yang menahan layang-layang.

Saat layang-layang terbang di malam hari, lenteranya terlihat seperti bintang yang berkelap-kelip.

Di masa lalu, orang memotong tali untuk membiarkan layang-layang terbang bebas.

Orang percaya bahwa kebiasaan ini dapat membawa keberuntungan dan menghilangkan penyakit.

Inilah sebabnya mengapa terkadang ditemukan layang-layang kertas tergeletak di tanah di taman dan ladang.

Menerbangkan layang-layang sangat populer di seluruh Tiongkok dan orang-orang melakukannya di alun-alun besar atau di taman-taman di seluruh negeri.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published.

13 + seventeen =