Asal Usul Idiom Tiongkok – Dipaksa Naik Ke Gunung Liang (逼上梁山)

Spread the love

Asal Usul Idiom Tiongkok - Dipaksa Naik Ke Gunung Liang (逼上梁山)

Lin Chong (Hanzi: 林冲, Pinyin: Lín Chōng), memiliki nama panggilan Kepala Macan Tutul, adalah instruktur pelatihan kemiliteran 800.000 pengawal kekaisaran di Bianliang, ibu kota Dinasti Song Utara (sekarang Kaifeng, Henan).

Dia seorang yang jujur, lurus, dan disiplin.

Suatu hari, Lin Chong membawa istrinya ke kuil yang ada di gunung untuk bersembahyang.

Dalam perjalanan, Lu Zhishen (Hanzi: 鲁智深, Pinyin: Lǔ Zhìshēn), seorang biarawan bunga, memainkan tongkat Huntie Chan seberat 60 pon.

Semua orang bertepuk tangan, dan Lin Chong juga tertarik untuk menonton.

Kemudian, Lu Zhishen dan Lin Chong, menjadi teman pada pandangan pertama dan menjadi saudara.

Pada saat ini, pelayan istri Lin Chong, Jin’er, buru-buru datang untuk melaporkan bahwa Nyonya Lin dicegat oleh penjahat di jalan.

Lin Chong buru-buru mengucapkan selamat tinggal pada Lu Zhishen dan pergi ke kuil untuk mengejar gangster itu.

Ketika Lin Chong memukul dan menangkap penjahat, dia tahu bahwa pria itu adalah Gao Yannei (Hanzi: 高衙内, Pinyin: Gāo Yánèi), anak angkat dari atasan langsungnya, Gao Qiu (Hanzi: 高俅, Pinyin: Gāo Qiú).

Kelompok Gao Yanei mengetahui bahwa wanita itu adalah istri Lin Chong, jadi mereka berkata: “Maaf, saya tidak tahu wanita ini adalah istri pelatih.” Mereka buru-buru menarik Gao Yanei pergi.

Pada saat ini, Lu Zhishen juga buru-buru tiba, mengetahui situasinya dan akan mengejar Gao Yanei, tetapi dibujuk oleh Lin Chong.

Setelah Gao Yanei melarikan diri, dia masih tidak menyerah dan tidak bisa melupakan istri Lin Chong.

Jadi dia bersama dengan Gao Qiu merencanakan untuk menjebak Lin Chong. Gao Qiu mengundang Lin Chong datang ke rumahnya. Karena menunggu lama, Lin Chong menjadi emosi dan membobol Baihu Jietang (Hanzi: 白虎节堂, Pinyin: Báihǔ jié táng) dengan pisau. Lin Chong pun dianggap bersalah, dan dikirim ke penjara.

Kelompok Gao Qiu merasa tidak nyaman untuk membunuh Lin Chong di ibukota, jadi mereka mengirim Lin Chong ke Cangzhou (sekarang di Hebei). Lu Zhishen diam-diam melindungi Lin Chong dan membuat keributan, sehingga Lin Chong lolos dari maut.

Setelah tiba di Cangzhou (Hanzi: 沧州, Pinyin: Cāngzhōu), Lin Chong ditugaskan untuk menjaga ladang pakan ternak.

Gao Qiu mengirim orang ke Cangzhou untuk membakar ladang pakan ternak.

Dengan cara ini, diharapkan Lin Chong akan terbunuh, ataupun jika tidak terbunuh akan terkena hukuman mati.

Ketika ladang pakan ternak terbakar, Lin Chong mendengar orang kepercayaan Gao Qiu dengan bangga membicarakan rencana pembunuhan Lin Chong.

Pada saat ini, Lin Chong tidak bisa lagi menahan marah di hatinya dan membunuh semua musuhnya.

Dengan tegas pergi ke Liangshan dan bergabung dengan kelompok pahlawan.

Inilah kisah asal usul idiom Tiongkok 逼上梁山


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published.

13 + nine =