Kisah Asal Usul Idiom Tiongkok – Bergerak Cepat Dengan Kekuatan Tak terbendung (长驱直入)

Spread the love

Kisah Asal Usul Idiom Tiongkok - Bergerak Cepat Dengan Kekuatan Tak terbendung (长驱直入)

Pada 219 M, Cao Cao (Hanzi: 曹操, Pinyin: Cáo Cāo) bertempur dengan Liu Bei (Hanzi: 刘备, Pinyin: Liú Bèi) untuk merebut Jingzhou (Hanzi: 荆州, Pinyin: Jīngzhōu) yang penting secara strategis.

Jenderal Liu Bei, Guan Yu (Hanzi: 关羽, Pinyin: Guān Yǔ) mengepung Xiangyang (Hanzi: 襄阳, Pinyin: Xiāngyáng) dengan pasukan berat, dan sepupu Cao Cao, Cao Ren (Hanzi: 曹仁, Pinyin: Cáo Rén), mempertahankan Fancheng (Hanzi: 樊城, Pinyin: Fánchéng) yang berdekatan dengan Xiangyang, dan situasinya cukup sulit.

Pada bulan Juli tahun tersebut, Cao Cao mengirim Jenderal Huwei Yu Jin (Hanzi: 胡卫于瑾, Pinyin: Hú wèi yú jǐn) untuk memimpin pasukan guna memperkuat Cao Ren.

Saat itu, daerah Fancheng terus diguyur hujan deras, dan terjadi banjir. Guan Yu mengambil kesempatan untuk mengalihkan air untuk membanjiri pasukan Cao Ren untuk melenyapkannya dan memaksa mereka untuk menyerah.

Cao Ren berada dalam kondisi kritis saat banjir melanda Fancheng. Beberapa jenderal membujuknya untuk meninggalkan Fancheng dan mundur dengan perahu. Namun, beberapa orang sangat keberatan, mengatakan bahwa tidak mungkin air sebesar ini selamanya, dan akan surut dalam beberapa saat, jadi lebih baik bertahan. Cao Ren berpikir itu masuk akal dan memutuskan untuk tetap berpegang pada Fancheng.

Segera, Cao Cao mengirim jenderalnya Xu Huang (Hanzi: 徐晃, Pinyin: Xú Huǎng) untuk memimpin pasukannya ke Fancheng untuk membebaskan pengepungan.

Dengan kepandaiannya dalam dalam strategi perang, Xu Huang memiliki rencana, dia tidak mengirim pasukan langsung ke Fancheng untuk saat ini, tetapi ditempatkan sedikit lebih jauh, dan kemudian mengirim seseorang untuk menembakkan surat ke Fancheng dengan panah gelap untuk menghubungi Cao Ren.

Kebetulan Cao Cao masih mengorganisir bala bantuan pasukan dan kuda. Dia mengetahui bahwa tindakan Xu Huang sangat menyenangkan, dan memintanya untuk menunggu pasukan dan kuda dari segala arah tiba dan berkendara ke Fancheng bersama-sama.

Saat itu, sebagian dari pasukan Liu Bei sedang ditempatkan di Yancheng (Hanzi: 盐城, Pinyin: Yánchéng), tidak terlalu jauh dari Fancheng. Xu Huang memimpin beberapa pasukan ke pinggiran Yancheng dan sengaja menggali lubang, seolah-olah untuk memotong mundurnya pasukan Yancheng. Saat garnisun sedang menghadapinya, dan dia segera mengevakuasi Yancheng. Jadi Xu Huang dengan mudah mendapatkan kota itu.

Pada saat ini, pasukan Rute ke-12 yang diorganisir oleh Cao Cao telah tiba. Jadi Xu Huang dan para prajurit dan kuda ini bergabung bersama, berencana untuk menyerang Guan Yu.

Guan Yu menempatkan pasukannya di Weitou (Hanzi: 卫头, Pinyin: Wèitóu) dan Sizhong (Hanzi: 四中, Pinyin: Sì zhōng). Xu Huang berpura-pura menyerang Weitou di permukaan, tetapi sebenarnya dia secara pribadi memimpin pasukan untuk menyerang Sizhong.

Pada saat Guan Yu menemukan arah serangan utama Xu Huang, semuanya sudah terlambat. 5.000 tentara yang bergegas ke empat gundukan dengan cepat dikalahkan oleh Xu Huang. Kemudian Xu Huang memimpin bawahannya dan bergegas ke dalam pengepungan Guan Yu terhadap Cao Ren. Tentara Guan Yu dikalahkan dan pergi, Xiangyang dan Fancheng akhirnya dikuasai.

Kisah Asal Usul Idiom Tiongkok - Bergerak Cepat Dengan Kekuatan Tak terbendung (长驱直入)

Kabar baik Xu Huang sampai ke Cao Cao, dan Cao Cao segera menulis pesan:”Saya telah menggunakan tentara selama lebih dari 30 tahun. Di antara orang-orang yang pandai menggunakan tentara di jaman kuno, tidak ada orang yang bisa berlari dengan kuda untuk jarak jauh tanpa berhenti seperti Xu Huang, terus bergerak maju, dan bergegas ke dalam pengepungan musuh.”

Dari sinilah idiom 长驱直入 berawal.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published.

eighteen − 6 =