Kisah Anak Berbakti

Spread the love

Kisah Anak Berbakti

Berbakti adalah yang penting dan sangat diperhatikan dalam segala hal bagi orang Tiongkok.

Oleh karena itu, ada banyak cerita tentang berbakti di Tiongkok sejak jaman kuno.

Cao E menyelamatkan ayahnya adalah salah satunya.

Berikut kisahnya.

Dahulu kala, ada sebuah desa nelayan kecil yang tidak dikenal di kaki Gunung Fenghuang di tepi barat Sungai Shun di Shangyu.

Ada seorang nelayan bermarga Cao di desa itu. Cao Yufu memiliki seorang putri berusia empat belas tahun bernama Cao E, yang cantik dan cerdas.

Pada suatu hari, hujan turun tanpa henti, dan Sungai Shun meluap.

Nelayan menantikan air besar, walau takut akan air besar. Saat air naik, ada banyak ikan dan udang, tetapi bahayanya terlalu besar. Mudah pergi dan ada kemungkinan tidak kembali.

Cao Yufu melihat ke sungai, menggertakkan giginya dan memutuskan untuk pergi ke sungai untuk memancing.

Ini waktu yang tepat untuk memancing, bagaimana untuk bisa melewatkannya?

Cao Yufu merapikan jaring ikan dan pergi dengan perahu. Cao Yufu pergi memancing,

Cao E secara alami khawatir di rumah, dan hanya berharap ayahnya akan kembali ke rumah dengan selamat dan pulang lebih awal.

Cao E menunggu dan menunggu, sampai matahari sudah berpindah di sebelah barat, dan masih tidak melihat ayahnya kembali.

Dia melihat makanan yang disiapkan di meja makan dengan gelisah.

Dia berlari ke tanggul sungai lagi dan lagi untuk melihat, tapi tetap tidak melihat Cao Yufu kembali.

Cao E bahkan lebih bingung, dia berjalan sejauh tiga mil ke hulu sungai, berbalik dan berjalan sejauh enam mil ke hilir, tetapi masih tidak dapat menemukan Cao Yufu.

Melihat matahari hampir terbenam, Cao E berteriak putus asa: “Ayah! Ayah…” Cao E berteriak dan memanggil Cao Yufu.

Beberapa nelayan telah tiba kembali, semuanya basah, dan mereka semua menghela nafas ketika melihat Cao E, mengatakan bahwa perahu Cao Yufu hanyut .

Ketika Cao E mendengar ini, dia berkeringat dingin, berteriak “Ayah”, dan berlari ke hilir.

Beberapa orang nelayan berulang kali membujuknya untuk kembali lebih dulu. Bagaimana mungkin Cao E mau kembali?

Tidak ada yang bisa membujuknya untuk berhenti. Sepanjang malam, dia menangis bolak-balik di tepi sungai.

Keesokan harinya, penduduk desa datang untuk membawa makanan untuknya.

Tetapi dia juga tidak memakannya.

Orang-orang menemaninya untuk melanjutkan pencarian di sepanjang sungai.

Setelah tiga hari pencarian, dia masih tidak dapat menemukan ayahnya.

Cao E banyak menangis di tepi sungai, dia tidak makan atau tidur, dia menangis selama tujuh hari tujuh malam, dan darah mengalir dari matanya.

Pada hari kedelapan, Cao E melihat ke sungai, dan tiba-tiba melihat gelombang besar mengangkat suatu benda berwarna hitam.

Dari kejauhan, tampak seperti ayahnya sedang berjuang melawan arus air sungai.

Cao E sangat gembira untuk sementara waktu, dan benar, dia melihat ayahnya masih hidup.

Dia ingin membantu ayahnya mencapai tepi sungai, dan dengan teriakan, dia melompat ke sungai.

“Cao E melompat ke sungai …” Orang-orang bergegas menyelamatkannya, tetapi sungai itu bergelombang. Di mana bayangan Cao E?

Penduduk desa tidak tega membiarkan ayah dan anak terkubur dalam sungai. Jadi mereka berpisah di sepanjang sungai untuk mencari jenazah mereka.

Setelah tiga hari berikutnya, sungai itu tenang, dan orang-orang melihat aliran air berputar-putar di hilir, samar-samar seperti seseorang.

Semua orang bergegas untuk melihat.

Ada seorang pria dan seorang wanita, dan wanita itu berada di belakang pria itu.

Itu adalah Cao E dan ayahnya.

Orang-orang menyelamatkan ayah dan anak bermarga Cao tersebut. Tetapi mereka semua telah meninggal.

Cao E dapat mengambil kembali tubuh ayahnya bahkan setelah kematiannya. Orang-orang mengatakan bahwa ini karena kesalehannya menyentuh surga.

Kesalehan Cao E benar-benar menyentuh langit, dan bahkan lebih menggerakkan penduduk desa.

Mereka mengubur ayah dan anak tersebut, dan membangun sebuah kuil di tepi sungai tempat Cao E melompat untuk menyelamatkan ayahnya.

Mereka juga membuat patung Cao E, menghormati dia sebagai “gadis berbakti”.

Juga menyebut desa nelayan kecil ini “Desa Cao E”.

Tempat Cao E melompat untuk menyelamatkan ayahnya kemudian dinamai “Sungai Cao E”.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published.

fourteen − five =