Sejarah Dan Legenda Sumpit – 筷子

Spread the love

Sejarah Dan Legenda Sumpit - 筷子

Sejarah Sumpit – 筷子

Seperti garpu, sendok dan pisau, sumpit adalah barang sehari-hari yang digunakan saat makan.

Sumpit memiliki sejarah panjang dan kaya yang sarat dengan simbolisme dan makna dalam budaya Tionghoa.

Sumpit sederhana memiliki sejarah yang menarik, dan berasal dari sekitar 5.000 tahun yang lalu yang diyakini tidak lebih dari ranting sederhana yang digunakan untuk menangkap makanan dari panci masak.

Contoh pertama sumpit berasal dari sekitar 1200 SM.

Mereka ditemukan di provinsi Henan, Tiongkok, yang juga merupakan tempat ditemukannya peralatan tulis versi awal.

Namun, seiring berkembangnya praktik memasak, para koki menyadari bahwa mereka dapat memasak makanan lebih cepat dan menghemat bahan bakar dengan memotongnya menjadi potongan-potongan kecil.

Metode ini menghilangkan kebutuhan akan pisau di meja makan dan membuat penggunaan sumpit menjadi lebih umum, dan pada abad ke-5, sumpit sudah umum digunakan.

Popularitas sumpit di Tiongkok juga dapat dikaitkan dengan zaman filsuf terhormat Konfusius yang menentang kekerasan dan tidak menyukai benda runcing untuk hadir saat makan.

Ada Kutipan Konfusius yang mengatakan: “Orang yang terhormat dan jujur ​​menjauhkan diri dari rumah jagal dan dapur. Dan dia tidak mengizinkan pisau di atas mejanya.”

Pada tahun 500 M, sumpit tidak hanya digunakan secara luas di Tiongkok tetapi juga menjadi makanan pokok di rumah tangga di seluruh Jepang, Korea, dan Vietnam.

Versi sumpit ini pada tahun-tahun awal ini disatukan di bagian atas dengan sebatang bambu dan hanya digunakan dalam upacara keagamaan.

Sekitar 30% penduduk dunia makan dengan garpu dan pisau, 30% dengan tangan dan 30% sisanya menggunakan sumpit, terutama di Tiongkok, Jepang dan Korea.

Sumpit bukanlah alat makan/peralatan makan pertama yang digunakan orang Tiongkok.

Peradaban Qijia yang berasal dari 2200 SM – 1600 SM memiliki garpu dan pisau yang terbuat dari tulang (lebih dari 4.000 tahun yang lalu).

Legenda Tentang Sumpit – 筷子

Asal usul pembuatan sumpit tidak jelas dan di alam legenda.

Salah satu legenda mengatakan bahwa seekor burung dewa memberi Jiang Tai Gong atau dikenal juga dengan Jiang Ziya (sekitar 1000 SM) ide tersebut.

Dia adalah orang penting yang membantu Raja Dinasti Zhou dalam menggulingkan Dinasti Shang di Tiongkok kuno.

Dia adalah pria yang cerdas dan berpengetahuan, tetapi tidak pintar dalam menghasilkan uang.

Jadi dia selalu benar-benar miskin.

Istrinya tidak tahan kemiskinan, jadi dia membenci dan mengomelinya terus-menerus.

Suatu hari, ketika dia kembali dengan tangan kosong dari memancing, istrinya berkata, “Kamu pasti lapar, aku sudah menyiapkan daging, silakan nikmati.”

Jiang Ziya sangat lapar, jadi dia mengambil dagingnya.

Tiba-tiba, seekor burung terbang dari jendela dan mematuk tangannya.

Jiang Ziya mencoba dua kali lagi, tetapi burung itu melakukan hal yang sama dan terbang menjauh.

Ingin mengetahui alasannya, Jiang Ziya mengejar burung itu dan sampai di sebuah bukit kecil.

Burung itu mendarat di cabang bambu dan bernyanyi:

“Jiang Ziya, Jiang Ziya, makan dagingnya tapi tanpa tangan, gunakan apa yang ada di bawah kakiku.”

Jiang Ziya kemudian mengambil dua batang bambu dan pulang.

Ketika istrinya mendesaknya untuk makan daging, dia memasukkan dua batang bambu ke dalam mangkuk.

Yang mengejutkannya, asap biru naik dari mangkuk.

Dia sekarang tahu bahwa makanan itu beracun.

Kami tidak tahu bagaimana kelanjutan pernikahan itu.

Tapi kita tahu bahwa sejak saat itu, Jiang Ziya selalu menggunakan tongkat bambu yang ditunjukkan burung itu kepadanya, dan istrinya tidak berani meracuninya lagi.

Cerita itu menyebar dengan cepat di antara para tetangga, dan semua orang mulai menggunakan batang bambu untuk makan.

Praktik ini berlanjut hingga hari ini, yang mengarah ke budaya sumpit Tiongkok saat ini.

Legenda lain mengatakan bahwa orang-orang mulai menggunakan ranting kayu untuk makan selama Banjir Besar Sungai Kuning.

Banjir tersebut akhirnya dapat dijinakkan oleh Da Yu Agung (2123 SM – 2025 SM) dengan mengalihkan air ke laut.

Pekerjaan monumental menggali kanal untuk menyalurkan air begitu mendesak sehingga tidak ada waktu untuk menunggu makanan panas menjadi dingin sebelum dimakan.

Jadi, Da Yu dan krunya makan dengan sepasang ranting kayu.

Penggunaan ranting berkembang menjadi sumpit saat ini.

Ada beberapa legenda lain tetapi intinya adalah kita tidak tahu bagaimana sumpit pertama kali muncul.

Karena masakan Tionghoa menggunakan lebih banyak sup panas, sumpit lebih nyaman untuk mengambil bahan di dalamnya.

Saat makan bersama, orang Tionghoa berbagi hidangan utama mereka yang dijangkau oleh sumpit masing-masing.

Karena keserbagunaannya, sumpit secara bertahap menggantikan garpu dan pisau sebagai alat makan utama di kalangan orang Tionghoa.

Sumpit mengalami 3 perubahan nama selama bertahun-tahun.

Selama dinasti Qin (dari 900 SM) itu dikenal sebagai Jia (Hanzi: 梜, Pinyin: Jiā).

Selama dinasti Han (dari 200 SM) disebut Zhu (Hanzi: 箸, Pinyin: Zhù) dan menjadi Kuai (Hanzi: 筷, Pinyin: Kuài) sejak dinasti Ming (dari 1638 M) hingga hari ini.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

2 × 1 =