Asal Usul Menu Masakan Ayam Kung Pao (Gong Bao Ji Ding 宫保鸡丁)

Spread the love

Asal Usul Ayam Kung Pao (Gong Bao Ji Ding 宫保鸡丁)

Asal usul Gong Bao Ji Ding (Hanzi: 宫保鸡丁, Pinyin: Gōng bǎo jī dīng) aka Ayam Kung Pao erat kaitannya dengan Ding Baozhen (Hanzi: 丁宝桢, Pinyin: Dīng Bǎozhēn) dari Dinasti Qing.

Ding Baozhen (1820-1886), nama kehormatan Zhihuang, adalah penduduk asli Kota Niuchang, Pingyuan, Guizhou (sekarang Kabupaten Zhijin, Kota Bijie, Provinsi Guizhou), dan seorang pejabat terkenal di akhir Dinasti Qing.

Asal Usul Ayam Kung Pao (Gong Bao Ji Ding 宫保鸡丁)

Ding Baozhen memerintah Shu selama sepuluh tahun. Dia adalah seorang pejabat yang jujur ​​​​dan menorehkan banyak prestasi. Dia meninggal selama masa jabatannya.

Sebagai pengakuan atas prestasinya, istana Qing secara anumerta memberinya gelar Pangeran Taibao (Hanzi: 太子太保, Pinyin: Tàizǐ tàibǎo).

Selain hubungan dengan Ding Baozhen, ada juga anekdot tentang Ayam Kung Pao yang tersebar di Sichuan, Guizhou, dan Shandong.
Setidaknya ada dua versi cerita tentang kelahiran dan penamaan Ayam Kung Pao.

Versi pertama adalah koki Ding Baozhen secara tidak sengaja menemukan hidangan ini.
Ding Baozhen berasal dari Guizhou (sekarang Kabupaten Zhijin).
Setelah menjadi Jinshi, ia tetap mempertahankan gaya hidup sederhana.
Dikatakan bahwa suatu hari, dia pergi keluar untuk urusan bisnis dan kembali ke rumah bersama beberapa temannya di malam hari.
Semua orang sudah lapar.
Koki rumah Ding diperintahkan untuk menyiapkan makanan dengan cepat.
Dalam keputusasaan, dia mengambil beberapa ayam potong dadu, cabai paprika, kacang tanah, dll.
Dengan menggunakan berbagai bahan, tumis semuanya agar cepat menjadi hidangan yang bisa disantap semua orang.
Semua orang memuji setelah memakannya, jadi Ding Baozhen meminta koki untuk mengingat resep hidangan ini dan memasukkannya ke dalam resep keluarganya sebagai salah satu hidangan utama untuk para tamu.

Versi lain dari cerita ini adalah Ding Baozhen kembali ke kampung halamannya untuk mengunjungi kerabatnya, dan kerabat serta teman-temannya mengadakan jamuan makan.
Pada jamuan makan tersebut, terdapat sajian ayam goreng potong dadu dengan paprika hijau yang sangat disukai oleh Ding Baozhen.
Jadi, dia bertanya tentang nama masakan ini, dan temannya berimprovisasi dan mengatakan bahwa masakan ini khusus dibuat untuk Tuan Kung Pao dan bisa disebut Ayam Kung Pao.
Ding Baozhen sangat senang mendengarnya, sejak itu masakan Ayam Kung Pao menyebar dan banyak digandrungi masyarakat.
Belakangan, ketika Ding Baozhen menjabat sebagai gubernur Shandong, hidangan Ayam Kung Pao ini juga biasa digunakan pada jamuan makan di rumah Ding.
Di Shandong, hidangan ini juga disukai oleh para tamu.
Pada tahun kedua Guangxu (1876), Ding Baozhen dipindahkan ke jabatan gubernur Sichuan.
Keluarganya juga membawa hidangan ini ke Sichuan, dan keluarga Ding masih sering menggunakan hidangan ini sebagai hidangan khas untuk jamuan makan.
Namun, cara pembuatan hidangan ini di Sichuan berbeda dengan cara pembuatannya di Shandong.
Karena Sichuan kaya akan pasta kacangnya, maka resep masakan ini di Sichuan sedikit diubah.
Kuah mie manisnya diganti dengan saus sambal kacang, dan ditambahkan sedikit gula sebagai bumbu.
Hidangan dari Ding Mansion ini juga dibicarakan oleh para tamu. Belakangan, Ayam Kung Pao menjadi populer di Chengdu bahkan Sichuan, menjadi hidangan terkenal yang digemari masyarakat awam.

Adapun nama masakan ini, Li Jieren, seorang sarjana terkenal Sichuan, menggambarkannya dalam novel “Gelombang Besar”: “Gubernur Sichuan Ding Baozhen berasal dari Guizhou. Ketika dia menjadi gubernur Sichuan, dia masih merindukan minyak kampung halamannya. dan ayam goreng pedas.”
Hidangan Ayam Goreng Pedas ini seharusnya menjadi nama asli Ayam Kung Pao saat disajikan di Guizhou.

Ada juga pepatah tentang hidangan ini. Ding Baozhen datang ke Sichuan untuk mempromosikan pemeliharaan air, orang-orang merasakan kebajikannya dan menawarkan ayam goreng favoritnya, yang disebut Ayam Gong Bao.

Ada juga pepatah. Suatu ketika, saat berkunjung pribadi ke Sichuan, Ding Baozhen kebetulan makan di sebuah restoran kecil dan menyantap sepiring ayam goreng pedas dengan kacang, rasanya sangat enak, jadi dia meminta koki di rumah untuk menirunya. , dan chefnya menamakannya Gong Bao Ji Ding.

Terlepas dari versi cerita mana yang diceritakan, nama hidangan ini terkait dengan gelar kehormatan Pangeran Taibao yang diberikan kepada Ding Baozhen.

Asal Usul Ayam Kung Pao (Gong Bao Ji Ding 宫保鸡丁)


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

eight + 12 =