Asal Usul Idiom Tiongkok 250 (二百五)

Spread the love

Asal Usul Idiom Tiongkok 250 (二百五)

Meskipun idiom 250 (Hanzi: 二百五, Pinyin: Èrbǎiwǔ) mengacu pada kebodohan, asal usul idiom ini ada 3 cerita.

Berikut kisahnya…..

Cerita Pertama

Ada seorang politisi terkenal di Dinasti Musim Semi dan Musim Gugur bernama Su Qin (Hanzi: 苏秦, Pinyin: Sūqín), membujuk negara Han, Wei, Zhao, Qi, Yan, dan Chu untuk membentuk aliansi melawan Qin.

Suatu hari, dia terbunuh di negara Qi.

Raja negara Qi diberitahu dan merasa sangat marah, jadi dia memutuskan untuk membalas dendam untuk Su Qin dengan mengirimkan pemberitahuan yang menunjukkan bahwa Su Qin adalah mata-mata dan akan memberi hadiah seribu tael emas kepada orang yang membunuh Su Qin.

Tidak lama kemudian, datanglah empat orang untuk mengklaim hadiahnya.

Raja tahu Su Qin hanya dibunuh oleh satu orang sehingga keempat orang itu pasti berbohong, jadi dia bertanya kepada mereka, “Karena kalian berempat membunuh Su Qin bersama-sama, bagaimana saya bisa membagikan seribu tael emas kepada kalian?”

Keempatnya saling memandang dan menjawab tanpa ragu-ragu, “Dua ratus lima puluh tael emas untuk masing-masing seharusnya baik-baik saja.”

Kemudian, raja meminta penjaga untuk menyeret keempat “250” itu keluar dan memenggal mereka.

Sejak itu, orang-orang menggunakan istilah 二百五 untuk menggambarkan orang bodoh dan idiot.

Cerita Kedua

Pada masa Dinasti Tang, Chang’an Jingzhao Yin sangat kuat, dan penjagaan dalam perjalanan sangatlah ketat.

Pejabat kecil yang berjalan di depan jalan bernama Hedao Wubai (Hanzi: 喝道伍佰, Pinyin: Hèdào wǔbǎi), dan dia memegang tongkat panjang di tangannya untuk mengusir orang yang lewat.

Kemudian, dia berteriak bahwa Wu Bai ditingkatkan menjadi letnan dua, tetapi orang-orang di Chang’an menyebut keduanya juga Wu Bai, sehingga masing-masing menjadi Er Bai Wu (Hanzi: 二百五, Pinyin: èrbǎiwǔ).

Karena masing-masing memegang tongkat panjang di tangan mereka, mereka juga disebut Er Ganzi (Hanzi: 二秆子, Pinyin: Èr gānzi).

Saat ini, istilah Er Bai Wu (Hanzi: 二百五, Pinyin: èrbǎiwǔ) dan Er Gan Zi (Hanzi: 二秆子, Pinyin: Èr gānzi) identik dengan orang yang bodoh, sembrono, dan kasar.

Keterangan:

  • Jingzhaoyin (Hanzi: 京兆尹, Pinyin: Jīng zhào yǐn), nama resmi pejabat Dinasti Han di Tiongkok, adalah salah satu dari tiga pejabat (tiga pejabat yang memerintah wilayah ibukota, yaitu Jingzhaoyin, Zuo Fengyi , dan Youfufeng). Bertanggung jawab atas ibukota dan daerah sekitarnya, statusnya setara dengan walikota.
  • Er Ganzi (Hanzi: 二秆子, Pinyin: Èr gānzi) merupakan Dialek Utara di Tiongkok, biasanya mengacu pada orang yang tidak dapat diandalkan,

Cerita Ketiga

Ada seseorang memiliki dua putra, dan mereka diberi nama Sukses (Hanzi: 成事, Pinyinm: Chéngshì) dan Gagal (Hanzi: 败事, Pinyin: Bài shì).

Suatu hari ketika orang tersebut akan pergi keluar, dia memberikan tugas belajar kepada kedua putranya.

Putra sulung menulis 300 karakter dan putra bungsu 200 karakter.

Putra tertua menulis 50 lebih sedikit sehingga total menjadi 250 karakter, sedangkan putra bungsu menulis 50 karakter lebih banyak sehingga menjadi 250 karakter.

Ketika ayah mereka kembali untuk memeriksa penyelesaiannya, ibu mereka berkata, “Tidak ada cukup keberhasilan, tetapi ada lebih dari kegagalan, keduanya dua ratus lima puluh!” (Hanzi: 成事不足,败事有余,两个都是二百五, Pinyin: Chéngshì bùzú, bài shì yǒuyú, liǎng gè dōu shì èrbǎiwǔ) – Sama-sama bodoh…..


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published.

16 + 5 =