Festival Makanan Dingin, Han Shi Jie 寒食节

Spread the love

Tionghoa Org - Festival Makanan Dingin, Han Shi Jie 寒食节 - 1
Qingtuan 青团

Meskipun banyak hari raya dan festival Tionghoa yang dirayakan sekarang, namun ada juga beberapa festival penting yang sudah ada sejak berabad-abad yang lalu. Hanya saja, keberadaan mereka semakin memudar dan maknanya tidak lagi penting.

Festival Makanan Dingin / Han Shi Jie 寒食节

Asal Usul Festival Makanan Dingin

Festival Makanan Dingin (Hanzi: 寒食节 ; pinyin: hán shí jié), diadakan pada hari ke-105 setelah titik balik matahari musim dingin dalam kalender Lunar dan satu atau dua hari sebelum Festival Qingming.

Festival Makanan Dingin sudah ada sejak Periode Musim Semi dan Musim Gugur. Arti dari festival ini sesuai dengan namanya, adalah festival yang diperingati dengan makan makanan dingin.

Festival Makanan Dingin, nama lainnya termasuk “Festival Tanpa Asap”, “Festival Dingin”, dan “Festival Seratus Lima”.

Legenda mengatakan, asal usul Festival Makanan Dingin berasal dari satu orang selama Periode Musim Semi dan Musim Gugur, Jie Zhitui 介之推.

Dia adalah seorang bangsawan Han yang melayani pangeran Jin, Chong’er. Ketika Chong’er adalah pangeran Jin, ada gangguan internal di Negara Bagian Jin sehingga dia terpaksa melarikan diri bersama keluarganya, melewati hidupnya dalam pelarian. Selama ini, pengikut setia Chong’er berkurang, hanya menyisakan beberapa menteri yang tersisa.

Diantaranya adalah Jie Zhitui. Selama pelarian mereka, memiliki cukup makanan merupakan masalah besar mereka.

Suatu hari Chong’er pingsan karena kelaparan dan sakit. Jie Zhitui akhirnya memotong sepotong daging dari kakinya, memasaknya menjadi sup, dan memberikannya kepada Chong’er.

Bertahun-tahun kemudian, Chong’er kembali dan menjadi penguasa. Dalam sejarah ia dikenal sebagai Adipati Jin. Dia memberi banyak penghargaan kepada para pengikutnya saat dia kembali, semuanya, kecuali Jie Zhitui. Mungkin Jie Zhitui menolaknya sendiri atau Chong’er benar-benar telah melupakannya.

Tetapi legenda mengatakan bahwa Jie Zhitui tidak terlalu memikirkan hal ini, bahwa dia acuh tak acuh terhadap ketenaran dan kekayaan. Akhirnya, dia pulang ke rumah dimana dia pindah ke tempat yang damai bersama ibunya dan menjalani kehidupan biasa.

Adipati Jin diingatkan akan pengalaman mereka sebelum dia menjadi kaisar, jadi dia mengirim orang untuk mengundangnya kembali. Namun tidak peduli berapa kali atau upaya yang dilakukannya untuk mengundang Jie Zhitui kembali, Jie Zhitui menolaknya.

Kemudian Chong’er secara pribadi pergi ke gunung untuk mengundangnya kembali untuk menunjukkan kejujurannya.

Ketika dia tiba, rumah Jie Zhitui ditutup dan tetangga mereka berkata bahwa dia telah membawa ibunya dan bersembunyi jauh di dalam gunung. Orang-orang dikirim untuk mencari di gunung tersebut, tetapi setelah berhari-hari mencari, masih belum ada hasil.

Di antaranya, seseorang menyarankan untuk menyalakan api. Mengira Jie Zhitui adalah anak yang berbakti kepada ibunya, jika terjadi kebakaran di gunung, dia akan menggendong ibunya keluar. Adipati Jin memutuskan untuk menyalakan api ke tiga arah di sekitar gunung, berpikir bahwa metode ini pada akhirnya akan membuatnya keluar dari gunung ke arah di mana tidak ada api yang menyala. Api di gunung menyala selama tiga hari tiga malam dan masih belum ada kehadiran Jie Zhitui yang terlihat. Setelah api padam ,orang mencari ke gunung lagi.

Mereka akhirnya menemukannya, Jie Zhitui dan ibunya duduk berpelukan dan dibakar hidup-hidup di bawah pohon willow.

Menyesali keputusannya, Adipati Jin hanya bisa berdiri di depan mayatnya, merasa malu, bersalah, dan menyedihkan bahwa ia kehilangan pengikut yang setia dan acuh tak acuh terhadap ketenaran dan kekayaan.

Untuk memperingati Jie Zhitui, Chong’er menguburkannya dan ibunya di Gunung Mian. Kuil juga dibangun di atas gunung itu bersama dengan perintahnya agar setiap orang makan makanan dingin dan dilarang menggunakan api pada hari Jie Zhitui dibakar sampai mati, yang lambat laun dikenal sebagai Festival Makanan Dingin.

Festival Makanan Dingin

Festival Makanan Dingin adalah festival terkenal di Tiongkok sejak zaman kuno.

Itu berlangsung lebih dari 2.000 tahun dan sekarang telah memudar.

Kebiasaan asli festival ini adalah makan makanan dingin dan melarang orang membuat api.

Mereka akan makan makanan dingin dan sisa makanan ringan atau dibuat sehari sebelumnya untuk festival ini.

Tionghoa Org - Festival Makanan Dingin, Han Shi Jie 寒食节 - 2

Beberapa makanan dingin termasuk bubur dingin, mie dingin, nasi hijau dan beras ketan, dan qingtuan (青团).

Pada periode awal, Festival Makanan Dingin berlangsung sebulan, namun sempat dipersingkat menjadi tiga hari.

Festival Makanan Dingin di zaman modern

Tionghoa Org - Festival Makanan Dingin, Han Shi Jie 寒食节 - 3

Seiring berlalunya waktu, semakin banyak kebiasaan (terutama dari Festival Qingming) yang ditambahkan ke festival ini, seperti membersihkan makam, persembahan kepada leluhur, jalan-jalan, ayunan, menendang bola Cuju, tarik tambang, dan sabung ayam.

Tapi saat ini, susah untuk membedakan secara jelas antara Festival Qingming dan Festival Makanan Dingin karena mereka sangat berdekatan dan memiliki arti yang sangat mirip.

Perlahan-lahan, liburan digabungkan menjadi Festival Qingming, dan keluarga akan mengunjungi makam leluhur mereka untuk membersihkan dan memberikan persembahan.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

3 × 4 =