Asal Usul, Sejarah, Dan Perjalanan Jiaozi (饺子) Dari Dinasti Han Hingga Dinasti Qing

Spread the love

Asal Usul Dan Sejarah Jiaozi (饺子)

Dalam proses perkembangannya yang panjang, banyak nama yang muncul, pada zaman dahulu ada nama-nama seperti Laowan (Hanzi: 牢丸, Pinyin: Láo wán), Bianshi (Hanzi: 扁食, Pinyin: Biǎnshi), Jiaoer (Hanzi: 饺饵, Pinyin: Jiǎo ěr) dan Fenjiao (Hanzi: 粉角, Pinyin: Fěn jiǎo).

Pada masa periode Tiga Kerajaan, makanan ini disebut pangsit sabit (Hanzi: 月牙馄饨, Pinyin: Yuèyá húntún), sedangkan pada Dinasti Selatan dan Utara disebut wonton (Hanzi: 馄饨, Pinyin: Húntún).

Pada Dinasti Tang, makanan ini disebut dengan pangsit bentuk sabit (Hanzi: 偃月形馄饨, Pinyin: Yǎnyuè xíng húntún).

Lalu pada Dinasti Song, disebut Jiaozi (Hanzi: 角子, Pinyin: Jiǎozi).

Pada Dinasti Yuan dan Ming, disebut Bianshi (Hanzi: 扁食, Pinyin: Biǎnshi).

Dan pada Dinasti Qing disebut Jiaozi (Hanzi: 饺子, Pinyin: Jiǎozi).

Pangsit Tiongkok ini berasal dari Dinasti Han Timur dan pertama kali diciptakan oleh Zhang Zhongjing, penduduk asli Dengzhou, Henan di Dinasti Han Timur.

Saat itu pangsit aka jiaozi digunakan untuk obat.

Zhang Zhongjing membungkus beberapa ramuan penghilang dingin di dalam adonan untuk mengobati penyakit yang teridiri dari daging kambing, merica, dll.

Makanan ini dibuaat untuk mencegah radang dingin di telinga pasien.

Periode Tiga Kerajaan Pada Akhir Dinasti Han

Selama akhir Dinasti Han dan periode Tiga Kerajaan, Jiaozi telah menjadi sejenis makanan, yang dikenal sebagai pangsit berbentuk sabit (Hanzi: 月牙馄饨, Pinyin: Yuèyá húntún).

Jenis makanan ini disebutkan dalam buku Guang Ya
(Hanzi: 广雅, Pinyin: Guǎng yǎ) yang ditulis oleh Zhangyi (Hanzi: 张揖, Pinyin: Zhāng yī) yang berasal dari Kerajaan Wei.

Menurut buku Guang Ya yang ditulis oleh Zhang Yi, seorang pria Wei pada periode Tiga Kerajaan, sudah ada makanan berbentuk bulan sabit yang pada dasarnya mirip dengan Jiaozi.

Dinasti Utara Dan Selatan

Di Dinasti Selatan dan Utara, Jiaozi berbentuk seperti bulan sabit, dan seluruh dunia memakan semuanya.

Konon, setelah Jiaozi dimasak saat itu, Jiaozi tidak dibawa keluar dan dimakan sendiri, melainkan dicampur dengan kuah dalam mangkuk dan dimakan bersama, sehingga masyarakat saat itu menyebut Jiaozi sebagai wonton.

Cara makan ini masih populer di beberapa daerah Tiongkok, misalnya di Shaanxi, beberapa bahan kecil seperti ketumbar, daun bawang cincang, kulit udang, dan daun bawang harus ditambahkan ke dalam sup.

Dinasti Tang

Di Dinasti Tang, Jiaozi telah menjadi hampir sama dengan Jiaozi saat ini, dan mereka diambil dan dimakan satu per satu di atas piring.

Juga dikenal sebagai pangsit berbentuk bulan sabit.

Dinasti Song

Pada Dinasti Song, Jiaozi disebut Jiaoer (Hanzi: 角儿, Pinyin: jiǎo er)”, yang merupakan etimologi dari kata Jiaozi di generasi selanjutnya.

Dalam buku Dongjing Menghualu (Hanzi: 东京梦华录, Pinyin: Dōngjīng mèng huá lù) karya Song Mengyuan (Hanzi: 宋孟元, Pinyin: Sòngmèngyuán) mengenang kemakmuran Bianjing di Dinasti Song Utara.

Jilid kedua menyebutkan bahwa ada Jiaozi kristal (Hanzi: 水晶角儿, Pinyin: Shuǐjīng jiǎo er) dan Jiaozi goreng(Hanzi: 煎角子, Pinyin: Jiān jiǎozi) di pasar.

Selain itu, ada Jiaozi Tuofeng (Hanzi: 驼峰角子, Pinyin: Tuófēng jiǎozi).

Volume 6 dari Kisah Lama Wulin karya Song Sishui Qianfu Zhou Mi menyebutkan bahwa ada Shiluo Jiaoer (Hanzi: 市罗角儿, Pinyin: Shì luō jiǎo er) dan Zhuse Jiaoer (Hanzi: 诸色角儿, Pinyin: Zhū sè jiǎo er) di pasar di Lin’an.

Cara penulisan ini masih bisa dilihat di Yuan, Ming, Qing dan Republik Tiongkok.

Di Dinasti Song Selatan, itu disebut Zaorou Shuangxia Jiaozi (Hanzi: 燥肉双下角子, Pinyin: Zào ròu shuāng xiàjiǎozi).

Jiaozi diperkenalkan ke Mongolia pada Dinasti Song.

Jiaozi menyebar ke Mongolia, dan pengucapan Jiaozi dalam bahasa Mongolia mirip dengan Bianshi (Hanzi: “匾食, Pinyin: Biǎn shí).

Dengan penaklukan Kekaisaran Mongolia, makanan ini juga menyebar ke seluruh penjuru dunia.

Beberapa varian muncul, seperti Jiaozi Rusia, Jiaozi Kazakh, dan sebagainya.

Dinasti Ming

Menurut catatan literatur, kebiasaan makan Jiaozi saat Festival Musim Semi telah muncul paling lambat di Dinasti Ming.

Menurut Zhuo Zhong Zhi, di istana Dinasti Ming telah mulai pada hari pertama bulan lunar pertama… minum anggur cemara dan makan makanan ringan (yaitu, Jiaozi). Meletakkan secara diam-diam satu atau dua koin di dalamnya, dan yang mendapatkannya akan bisa memprediksi keberuntungan tahun pertama… Pada hari ini, mereka juga saling menyembah yang disebut merayakan tahun baru.

Zhuo Zhong Zhi adalah karya yang relatif detail dan kredibel.

Dinasti Qing

Pada Dinasti Qing, Jiaozi biasanya dibuat sebelum tengah malam pada Malam Tahun Baru Imlek, dan dimakan hingga tengah malam, yang merupakan awal dari hari pertama bulan pertama kalender lunar.

子 adalah 子时, yang identik dengan 饺, yang berarti reuni yang meriah dan keinginan yang baik.

Catatan sejarah yang relevan dari Dinasti Qing: “Pada Hari Tahun Baru, makanan disajikan pada waktu yang sama. Itu seperti makan makanan datar, dan diberi nama Jiaozi, yang berarti arti berteman dengan anak-anak.” Dia juga berkata: “Pada hari pertama setiap tahun, tidak peduli kaya atau miskin, tinggi atau rendah, mereka semua membuat pangsit dengan tepung putih, yang disebut kue rebus. Itu sama di seluruh negeri, dan tidak ada perbedaan.”

Dalam keluarga kaya, emas dan perak diam-diam disembunyikan di dalam kue, jika ramalan berjalan dengan baik, mereka yang memiliki makanan untuk keluarga akan mendapat keberuntungan sepanjang tahun.

Ini menunjukkan bahwa tidak peduli kaya atau miskin, setiap keluarga makan Jiaozi selama Festival Musim Semi.

Merupakan simbol berkah, mengucapkan selamat tinggal pada yang lama dan sambut yang baru.

Dalam “Uang Kertas Lumbung Qing” yang diedit oleh Xu Ke, dikatakan: “Ada isian di dalamnya, atau disebut bihun; dan bisa dikukus atau digoreng, dan bisa direbus dalam air dan ada sup disebut Shui jiao (Hanzi: 水饺, Pinyin: Shuǐjiǎo).”


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

12 + ten =