Seribu Karakter Klasik : Lü Bu Pandai Memanah, Yi Liao Pandai Bermain Bola (布射僚丸)

Spread the love

Seribu Karakter Klasik : Lü Bu Pandai Memanah, Yi Liao Pandai Bermain Bola (布射僚丸)

Seribu Karakter Klasik : Lü Bu Pandai Memanah, Yi Liao Pandai Bermain Bola (布射僚丸)

布射僚丸
Bù shè liáo wán
Lü Bu pandai memanah, Yi Liao pandai bermain bola

布 – bù – Lü Bu
射 – shè – Memanah
僚 – liáo – Yi Liao
丸 – wán – Bola

Ungkapan ini dikutip dari Seribu Karakter Klasik (Hanzi: 千字文, Pinyin: Qiānzì Wén).

Kisah Lu Bu Menembakkan Tombak Di Pintu Gerbang Yuan (布射)

Seribu Karakter Klasik : Lü Bu Pandai Memanah, Yi Liao Pandai Bermain Bola (布射僚丸)

Selama periode Tiga Kerajaan, Liu Bei (Hanzi: 刘备, Pinyin: Liú Bèi) dan Yuan Shu (Hanzi: 袁术, Pinyin: Yuán Shù) berselisih.

Yuan Shu mengirim jenderal Ji Ling (Hanzi: 大将纪灵, Pinyin: Tàjiàng Jì Líng) untuk memimpin 30.000 pasukan untuk menyerang Liu Bei.

Liu Bei dikalahkan dan meminta bantuan Lu Bu (Hanzi: 吕布, PInyin: Lǚ Bù).

Awalnya, Tao Gongzu (Hanzi: 陶公祖, Pinyin: Táo Gōngzǔ) meminta Xuzhou (Hanzi: 徐州, Pinyin: Xúzhōu) untuk diberikan kepada Liu Bei, tetapi Lu Bu bersikeras untuk menduduki Xuzhou dan berhutang budi pada Liu Bei.

Kali ini Liu Bei datang untuk memohon dan Lu Bu tidak bisa mengabaikannya.

Jadi dia mengundang Ji Ling ke perkemahan dan berkata kepadanya: Liu Bei adalah saudaraku, dan aku tidak bisa mengabaikan urusannya. Tapi saya selalu menentang orang yang berkelahi tanpa alasan, jadi saya berharap untuk menengahi kali ini.

Setelah berkata Lu Bu mengirim orang-orangnya untuk menancapkan tombak senjatanya jauh di depan gerbang, kemudian berbalik dan berkata kepada orang banyak: “Jika saya memukul bulan sabit di tombak, kalian berdua harus berdamai, jika tidak, Anda akan mendapat masalah dengan saya, Lu Bu. Aku tidak peduli dengan urusanmu.”

Setelah dia selesai berbicara, dia menembakkan panah dan memukul tombak, dan terdengarlah tepuk tangan.

Meskipun Ji Ling enggan, dia harus dengan patuh memimpin pasukan pergi.

Kisah Ledakan Tembakan Yiliao (僚丸)

Xiong Yiliao (Hanzi: 熊宜僚, Pinyin: Xióng Yíliáo) adalah penduduk asli Chu, dan dia bisa melempar bola dengan satu tangan, mirip dengan juggling badut sirkus melempar botol dan obor.

Keahlian Xiong Yiliao sangat tinggi.

Delapan bola ada di udara, satu bola ada di tangannya, dan dia melempar sembilan sekaligus, masih dengan satu tangan.

Diceritakan tentara Raja Zhuang dari Chu mengepung ibu kota Song, tetapi tidak dapat diserang untuk waktu yang lama.

Begitu kedua belah pihak membentuk pertempuran, mereka siap untuk bertarung lagi.

Pada saat kritis, Xiong Yiliao datang.

Dia menunjukkan tangannya dan melemparkan tembakan di depan kedua pasukan.

Tentara Song berhenti bertarung dan menyaksikannya, mereka semua tercengang.

Tiba-tiba tentara Chu datang dan pasukan Song dikalahkan tanpa perlawanan.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

fifteen + nineteen =