Idiom Tiongkok – Dua Persik Bunuh Tiga Pria (二桃杀三士)

Spread the love

Idiom Tiongkok - Dua Persik Bunuh Tiga Pria (二桃杀三士)

Idiom Tiongkok – Dua buah persik membunuh tiga pria (Hanzi: 二桃杀三士, Pinyin: Èrtáoshāsānshì) ini berasal dari cerita sejarah.

Kiasan terkait pertama kali dicatat dalam Artikel Dalam Yanzi Sejarah Musim Semi dan Musim Gugur (Hanzi: 晏子春秋·内篇谏下, Pinyin: Yànzi Chūnqiū – Nèi piān jiàn xià).

Cerita Idiom 二桃杀三士

Selama Periode Musim Semi dan Gugur, Adipati Jing dari Qi (HanzI: 齐景公, Pinyin: Qí Jǐnggōng) memiliki tiga prajurit, yaitu Gongsun Jie (Hanzi: 公孙接, Pinyin: Gōngsūn Jiē), Tian Kaijiang (Hanzi: 田开疆, Pinyin: Tián Kāijiāng), dan Gu Yezi (Hanzi: 古冶子, Pinyin: Gǔ Yězi).

Ketiganya mampu melawan harimau dengan tangan kosong, sehingga mereka terkenal di seluruh dunia karena keberanian mereka.
.
Suatu hari, Perdana Menteri Yan Ying (Hanzi: 晏婴, Pinyin: Yàn Yīng) melewati mereka dan berjalan dengan rendah hati dan cepat, tetapi ketiga orang ini tidak berdiri, bersikap tidak sopan.

Yan Ying pergi untuk menemui Adipati Jing dan berkata, “Saya mendengar bahwa raja memelihara orang-orang yang gagah berani. Mereka telah berjasa dan dikagumi karena keberanian mereka, sehingga negara telah meningkatkan status dan gaji mereka. Tetapi sekarang para pejuang yang diangkat oleh raja tidak memiliki kebenaran terhadap yang lebih tinggi. Kerusuhan tidak dapat dihindari secara internal, dan musuh tidak dapat dihalangi secara eksternal. Ini hanya orang-orang yang membawa kerugian bagi negara dan rakyat, lebih baik singkirkan dengan cepat.”

Adipati Jing menjawab, “Ketiga orang ini sangat berani. Saya khawatir mereka tidak akan berhasil dalam pertarungan sembrono mereka, dan saya khawatir mereka tidak akan berhasil dalam pembunuhan.”

Yan Ying berkata, “Meskipun mereka berani dan pandai bertarung dan tidak takut pada musuh yang kuat, mereka tidak berbicara tentang etika antara orang tua dan anak-anak.”

Yan Ying meminta Adipati Jing untuk mengirim seseorang untuk menghadiahi mereka dengan dua buah persik, dan meminta mereka untuk berkompetisi memperebutkan dua buah persik tersebut berdasarkan jasa mereka.

Gongsun Jie menghela nafas dan berkata: “Yan Ying benar-benar orang yang banyak akal. Ini adalah penghargaan yang dia minta kepada Adipati Jing untuk mengevaluasi kami. Jika kamu tidak menerima buah persik, itu berarti kamu tidak cukup berani. Kita bertiga dan hanya ada dua buah persik. Ada lebih banyak orang dan lebih sedikit buah persik. Dengan cara ini, kita hanya bisa makan buah persik sesuai besar jasa. Saya pernah mengalahkan babi hutan dan pernah mengalahkan harimau betina yang sedang menyusui. Jasa ini setara sebuah buah persik tanpa membaginya dengan orang lain.”

Gongsun Jie kemudian mengambil buah persik dan berdiri.

Tian Kaijiang melanjutkan dengan mengatakan: “Saya memiliki senjata di tangan saya dan saya telah memukul mundur musuh dua kali berturut-turut. Untuk jasa saya, saya bisa makan buah persik sendirian tanpa membaginya dengan orang lain.”

Tian Kaijiang selesai berbicara mengambil buah persik dan berdiri.

Gu Yezi berkata: “Saya pernah mengikuti raja menyeberangi Sungai Kuning, dan kura-kura menggigit kuda di sebelah kiri kereta raja dan menyeretnya ke tengah sungai. Saat itu, saya tidak bisa berenang di permukaan, tetapi menyelam ke dalam air, melawan arus balik, dan menyelam ratusan kali. Saya mengambil langkah lain, mengikuti arus, menyelinap sejauh sembilan mil, dan akhirnya menemukan kura-kura besar dan membunuhnya. Saya memegang ekor kuda di tangan kiri saya dan kepala kura-kura di tangan kanan saya, melompat keluar dari air seperti bangau. Orang-orang yang melihat pemandangan ini, sangat terkejut dan berkata: ‘Dewa sungai telah keluar.’ Setelah melihat lebih dekat, saya menyadari bahwa itu adalah kepala kura-kura. Untuk jasa sepertiku, juga bisa makan buah persik sendirian, tanpa harus membaginya dengan orang lain. Bagikan! Kenapa kalian berdua tidak mengembalikan buah persik itu kepadaku!”

Setelah Gu Yezi selesai berbicara, dia menghunus pedangnya dan berdiri.

Setelah melihat ini, Gongsun Jie dan Tian Kaijiang berkata: “Keberanian kami tidak sebagus milikmu, dan jasa kami tidak sebaik milikmu, tapi kami mengambil buah persik di depanmu dan tidak menunjukkan kerendahan hati. Ini adalah keserakahan, hidup tanpa malu.”

Jadi keduanya menyerahkan buah persik dan bunuh diri dengan menyayat leher mereka.

Gu Yezi melihat situasi ini dan berkata: “Keduanya sudah mati, tetapi saya, Gu Yezi, hidup sendiri, ini tidak baik. Menggunakan kata-kata untuk mempermalukan orang lain dan menyanjung diri sendiri, ini adalah ketidakadilan. Menyesali kata-kata dan perbuatan saya , tetapi tidak berani mati, ini kurang berani. Karena itu, jika mereka berdua makan buah persik bersama, itu wajar. Dan saya harus makan buah persik sendirian.”

Dia merasa sangat malu, jadi dia juga meletakkan buah persik dan bunuh diri dengan menyayat leher.

Utusa kembali dan lapor pada Adipati Jing: “Mereka bertiga sudah mati.”

Adipati Jing mengirim orang untuk memasukkan mereka ke dalam peti mati dan menguburkan mereka sesuai dengan pemakaman prajurit.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published.

eleven − six =