Inilah Alasan Mengapa Kucing Tidak Termasuk Dalam 12 Shio

Tionghoa -Inilah Alasan Mengapa Kucing Tidak Termasuk Dalam 12 Shio - 1

Dahulu kala, para dewa ingin memilih dua belas hewan sebagai shio untuk membantu manusia mencatat tahun. Dewa abadi berkata kepada binatang: “Tahun Baru akan segera datang, silakan datang ke pameran awal pada hari pertama bulan lunar pertama. Saya akan menentukan dua belas shio sesuai dengan urutan kedatangan kalian.”

Semua hewan ingin dipilih.

Ketika malam tahun baru tiba, kucing itu berkata kepada tikus: “Aku suka tidur larut malam, aku khawatir aku tidak akan bangun besok. Besok kamu harus bangunkan aku, dan kita akan datang ke tempat dewa bersama-sama.” Tikus mengedipkan mata kecilnya dan berkata, “Oke, tidur saja, aku ingat.”

Sebenarnya, tikus sangat khawatir kucing akan membatasi dirinya untuk bertarung. Di tengah malam, ia berangkat diam-diam tanpa membangunkan kucing. Dalam perjalanan, tikus melihat sapi dan diam-diam melompat ke punggung sapi.

Pada pagi hari pertama tahun baru, sapi datang ke dewa lebih dulu. Sapi itu memanggil, dan dewa membuka pintu. Pada saat ini, tikus segera melompat dari punggung sapi, dan meluncur di depan para dewa.

“Selamat datang, Tikus! Kamu yang pertama, dan kamu yang pertama diurutan shio!”

Dengan cara ini, tikus datang lebih dulu dan sapi yang kedua. Urutan hewan yang sampai / shio yang selanjutnya adalah harimau, kelinci, naga, ular, kuda, kambing, monyet, ayam, anjing, dan babi.

Ketika kucing bangun, dua belas shio tanda telah ditetapkan.

Sejak saat itu, kucing membenci tikus, dan mencakar tikus ketika melihatnya. Oleh sebab itu, tikus hanya bisa bersembunyi di lubang tanah.

 

Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

11 − nine =