Tradisi Pernikahan Adat Tionghoa – Tiga Mak Comblang dan Enam Sertifikat (三媒六证)

Spread the love

Tradisi Pernikahan Adat Tionghoa - Tiga Mak Comblang dan Enam Sertifikat (三媒六证)

Di masa lalu, ketika pria dan wanita muda bertunangan, ada banyak detail yang harus diperhatikan.

Untuk keluarga kecil hanya perlu memiliki mak comblang, atau kerabat atau teman untuk mencocokkan mereka, sementara keluarga besar meminta “tiga mak comblang dan enam sertifikat” (Hanzi: 三媒六证, Pinyin: Sān méi liù zhèng)

Tiga mak comblang (Hanzi: 三媒, Pinyin: Sān méi) meliputi apa saja?

1. Mak comblang yang disewa oleh keluarga mempelai pria
2. Mak comblang yang disewa oleh keluarga mempelai wanita
3. Mak comblang yang terpandang untuk menjadi saksi.

Enam sertifikat (Hanzi: 六证, Pinyin: Liù zhèng)

Ini mengacu pada penempatan ember, penggaris, timbangan baja, gunting, cermin, dan sempoa di Meja Delapan Dewa (Hanzi: 八仙桌, Pinyin: Bāxiānzhuō).

Enam sertifikat ini relatif berkaitan dengan berbagai urusan dalam keluarga, yang juga menunjukkan bahwa rumah harus ada persiapan, merupakan simbol kehidupan setelah pernikahan.

Untuk saat ini pada dasarnya Tiga Mak Comblang dan Enam Sertifikat tidak terlalu ketat.

Biasanya menggunakan satu mak comblang dan mahar pernikahan.

Seiring perkembangan jaman, beberapa tradisi pernikahan tradisional tidak lagi dipraktikkan dalam masyarakat modern.

Ini dikarenkan pada jaman dahulu, anak-anak pada dasarnya tidak memiliki hak untuk memutuskan sendiri.

Hal ini tentu tidak sesuai dengan masyarakat saat ini.

Asal usul 三媒六证

Dahulu kala, tiga tukang sepatu bertemu dengan seorang pemuda dan ingin mencoba bakatnya.

Tukang sepatu pertama berkata, “Tolong buatkan roti besar.”

Tukang sepatu kedua berkata , “Tolong isi tangki minyak sebesar laut.”

Dan tukang sepatu ketiga berkata, “Tolong tenun selembar kain sepanjang jalan.”

Pemuda itu berkata: “Tolong singkirkan matahari, saya akan membuat roti; tolong timbang air laut, dan saya akan mengisi minyak sesuai dengan nomornya; tolong lewati penggaris, dan saya akan berpakaian sesuai dengan nomornya.”

Pemuda itu bertanya balik, apa yang dimaksud dengan “enam sertifikat”?

Ketiga tukang sepatu itu tidak mengerti.

Suatu hari, mereka bertemu seorang gadis dan meminta nasihat tentang apa “enam sertifikat”.

Gadis itu membawa ember, gunting, penggaris, cermin, timbangan, dan sempoa dari rumah dan berkata, “Jika kamu ingin tahu berapa banyak makanan yang kamu miliki, buktikan dengan timbangan; kualitas potongan pakaian dibuktikan dengan gunting; jumlah kain dibuktikan dengan penggaris; penampilan dibuktikan dengan cermin; berat benda dibuktikan dengan timbangan; akun jelas dengan sempoa. Inilah Enam Sertifikat.”

Tukang sepatu memberi tahu pemuda tersebut tentang “enam sertifikat”.

Pemuda itu sangat mengagumi bakat gadis itu, jadi dia meminta tukang sepatu untuk menjadi mak comblang. Gadis itu bersedia.
Tiga tukang sepatu secara alami menjadi “tiga mak comblang”.

Saat pernikahan diadakan, penggaris, gunting, timbangan, cermin, timbangan, dan sempoa diletakkan di atas meja, yang disebut “enam sertifikat”.

Demikianlah asal usul munculnya 三媒六证.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published.

9 + three =