Puisi ‘Lagu Besok’ Ming Ri Ge (明日歌)

Spread the love

Puisi ‘Lagu Besok’ Ming Ri Ge (明日歌)

Judul: 明日歌 (Míngrì gē)
Dinasti: 明 (Míng)
Penulis: 文嘉(Wénjiā)

明日复明日,明日何其多。
Míngrì fù míngrì, míngrì héqí duō.
Besok dan besok, ada berapa hari esok.

我生待明日,万事成蹉跎。
Wǒ shēng dài míngr, wànshì chéng cuōtuó.
Saya terlahir untuk menunggu hari besok, tidak terjadi apa-apa, semua hal menjadi waktu yang sia-sia.

世人苦被明日累,春去秋来老将至。
Shìrén kǔ bèi míngrì lèi, chūn qù qiū lái lǎojiàng zhì.
Dunia menderita dan lelah menunggu hari esok, musim semi pergi berganti dengan datangnya musim gugur, usia tua akan tiba.

朝看水东流,暮看日西坠。
Cháo kàn shuǐ dōng liú, mù kàn rì xī zhuì..
Di pagi hari, melihat air mengalir ke timur, dan di senja hari menyaksikan matahari tenggelam di barat.

百年明日能几何?请君听我《明日歌》。
Bǎinián míngrì néng jǐhé? Qǐng jūn tīng wǒ míngrì gē.
Berapa banyak hari esok dalam seratus tahun? Tolong dengarkan “Lagul Besok” saya ini.

Penjelasan beberapa arti kata dalam puisi Ming Ri Ge

文嘉 – Wénjiā – pelukis lanskap dan bunga (1501—1583) selama Dinasti Ming (1368–1644)
复 – fù – lagi
何其 – héqí – bagaimana
待 – dài – menunggu
蹉跎 – cuō tuó – buang waktu
苦 – kǔ – penderitaan
累 – lěi – lelah
请君 – qǐng jūn – tolong semuanya

Analisis puisi Ming Ri Ge

Baris pertama lirik puisi ini ini adalah alasan umum yang digunakan oleh banyak orang untuk menunda hal-hal yang harus mereka lakukan. Karena ada begitu banyak hari esok, tidak apa-apa untuk merasa nyaman tentang hari ini dan hanya untuk bersenang-senang bermalas-malasan dan memanjakan diri dalam sesuatu yang mereka ingin lakukan saat ini.

Baris berikutnya merupakan kritik penyair untuk alasan penundaan seperti itu. Dia berpikir jika hidup kita selalu menunggu hari esok dan tidak fokus pada saat ini, maka semuanya tidak akan membuahkan hasil sama sekali dan semua waktu kita akan menjadi waktu yang terbuang.

Selanjutnya, waktu berlalu seperti roda yang berputar dan mereka tidak pernah berhenti untuk siapa pun atau apa pun. Jadi, pemikiran malas untuk mengandalkan hari esok dibuat orang hidup dari satu hari ke hari lain seperti bola lompat, dari satu detik ke detik lainnya, dari satu musim ke musim lainnya dan sepanjang tahun berakhir tanpa hasil.

Baris keempat menjelaskan bahwa di Tiongkok sebagian besar sungai bermuara ke laut Tiongkok Timur. Air sungai itu abadi dan terus mengalir ke sumbernya, yang merupakan arah yang ditakdirkan, laut. Matahari selalu terbenam ke sisi barat hari demi hari. Tidak ada yang bisa menghentikan gerakan sungai atau matahari, sama seperti tidak ada yang bisa menentukan waktu untuk berhenti selama satu nano detik.

Jika kita menyimpan pikiran-pikiran yang menganggur dan mempertahankan penantian untuk hari esok hari demi hari, maka, bahkan kita memiliki seratus sikap tahun untuk hidup, kita tidak akan dapat mencapai satu hal. Lalu, seberapa bagus hari esok seratus tahun itu? Penyair mengakhiri puisi ini dengan mengajak para pembaca untuk mendengarkan lagu ini.

Pesan dalam puisi Ming Ri Ge

“Lagu Besok” telah dipuji secara luas oleh dunia selama ratusan tahun sejak awal, dan telah bertahan lama.

Dalam karya-karyanya, penyair memperingatkan dan menasihati orang-orang untuk memegang teguh hari ini yang cepat berlalu, apa yang bisa dilakukan hari ini harus dilakukan hari ini, dan jangan menaruh rencana dan harapan pada hari esok yang tidak diketahui.

Hari ini adalah yang paling berharga. Hanya dengan berpegang pada hari ini kita dapat memiliki hari esok yang memuaskan, dan kita dapat membuat perbedaan dan mencapai sesuatu.

Jika tidak, “Besok akan menjadi besok”, hanya akan berakhir sebagai “semuanya sia-sia”, tidak ada yang tercapai, dan tidak akan ada penyesalan.

Jadi, apa pun yang Anda lakukan, ingatlah: semuanya dimulai hari ini, dan semuanya dimulai sekarang.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published.

eighteen + 11 =