Aturan Perceraian Dalam Pernikahan Tiongkok Kuno – Qi Chu San Bu Qu (七出三不去)

Spread the love

Aturan Perceraian Dalam Pernikahan Tiongkok Kuno - Qi Chu San Bu Qu (七出三不去)

Pada zaman Tiongkok kuno, ada kondisi standar untuk perceraian.

Ketika seorang pria mengusulkan perceraian, standar Qi Chu (Hanzi: 七出, Pinyin: Qī chū) harus dipenuhi.

Dan ketika seorang wanita menolak untuk pergi, ada juga standar San Bu Qu (Hanzi: 三不去, Pinyin: Sān bù qù) digunakan sebagai referensi.

Qi Chu (Hanzi: 七出, Pinyin:qī chū) mengacu pada ketidaktaatan kepada orang tua, tidak memiliki anak, selingkuh, kecemburuan, penyakit, banyak bicara, dan pencurian.

Tujuh poin Ini berasal dari Kitab Ritus Dadai dari Dinasti Han (Hanzi: 汉代《大戴礼记》, Pinyin: Hàndài “Dà dài lǐ jì “).

Sedangkan San Bu Qu (Hanzi: 三不去, Pinyin: Sān bù qù) meliputi istri tidak punya tempat untuk pulang, istri telah berkabung selama tiga tahun, istri yang mempunyai suami miskin dan rendah yang kemudian menjadi kaya.

Berikut adalah penjelasan Qi Chu (Hanzi: 七出, Pinyin: Qī chū)

1. Ketidaktaatan kepada orang tua

Menghormati orang tua adalah konsep moral paling dasar di zaman kuno.

Setelah anak laki-laki menikah, kesalehan anak ini meluas ke menantu perempuan.

Ketika seorang wanita akan menikah, orang tuanya akan berulang kali mengingatkannya bahwa dia harus berbakti kepada mertuanya ketika dia menikah.

Definisi berbakti pada zaman dahulu masih sangat berbeda dengan definisi sekarang.

Kitab Ritus mencatat sikap menantu perempuan untuk melayani mertuanya, dan patuh serta hormat adalah standar minimal.

Ada banyak kasus dalam sejarah perceraian suami karena tidak berbakti kepada mertua.

Misalnya, istri Zeng Zi, seorang pemikir besar, memberi ibu mertuanya buah pir yang tidak dimasak, Zeng Zi menceraikannya karena ini.

Terlebih lagi, terlepas dari kesalahan istri atau tidak, mertua tidak menyukai menantunya, yang juga dapat digunakan sebagai alasan perceraian.

Misalnya, penyair besar Lu You dan istrinya tidak memiliki masalah dalam hubungan mereka, tetapi karena istrinya tidak disenangi oleh ibu mertuanya, Lu You tidak punya pilihan selain mendorong istri tercintanya keluar dari rumah.

2. Ketiadaan anak

Dalam masyarakat patriarki, tujuan penting menikahi seorang istri adalah untuk mewariskan garis keturunan.

Di bawah dominasi pemikiran Mencius bahwa “Ada tiga jenis kesalehan tidak berbakti, dan tidak ada keturunan yang terbesar”, dianggap bahwa pernikahan antara suami dan istri perlu dibubarkan jika pernikahan tersebut tidak memiliki anak.

Orang dahulu sangat otokratis dalam menilai tanggung jawab tidak memiliki anak.

Kebanyakan orang secara sepihak meletakkan tanggung jawab pada istri mereka, dan istri yang bersalah secara alami akan menanggung konsekuensinya.

Saat itu, perempuan tidak memiliki kemampuan untuk hidup mandiri dan bergantung pada laki-laki untuk bertahan hidup.

Untuk bertahan hidup, seorang wanita yang cerdas melihat bahwa dia tidak dapat melahirkan anak untuk suaminya, sehingga dia akan mengambil inisiatif untuk mengambil selir untuk suaminya.

3. Perilaku selingkuh

Orang dahulu sangat menghargai kesucian wanita.

Wanita yang melanggar moralitas wanita pasti akan diberhentikan oleh pria.

Jika istri berperilaku tidak tertib dan melakukan maksiat, maka akan menodai kesucian darah keluarga.

Mencius menceraikan istrinya karena dia membenci perilaku istrinya yang tidak etis.

Dalam hukum kuno, wanita yang melarikan diri dengan kekasihnya karena selingkuh akan dihukum berat.

Hukum Tang menetapkan bahwa istri dan selir yang kawin lari dihukum dua tahun penjara, dan pengulangan kejahatan pernikahan kembali akan ditambahkan hukumannya.

Hukum dinasti Ming dan Qing menetapkan bahwa seorang istri yang meninggalkan suaminya dan melarikan diri harus menerima pukulan seratus batang. Ini sebenarnya hukuman yang sangat berat. Walau bisa bertahan dari tongkat, vitalitas akan sangat rusak.

Wanita yang menikah lagi tanpa izin langsung dihukum gantung.

4. Kecemburuan

Dalam masyarakat feodal, pria berstatus umumnya memiliki banyak istri dan selir.

Ada banyak wanita dalam keluarga, jadi cemburu tidak bisa dihindari.

Beberapa wanita cemburu dan menyebabkan masalah, yang menyebabkan banyak konflik keluarga, bukan kedamaian, dan bahkan perpecahan keluarga. Dengan alasan ini, suami dapat menceraikannya.

5. Menderita penyakit serius

Pada saat itu yang dimaksud dengan penyakit serius adalah penyakit menular seperti kusta.

Wanita dengan penyakit yang tidak dapat disembuhkan tidak memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam pengorbanan leluhur yang diadakan di dalam keluarga, sehingga suami dapat menceraikan istrinya.

6. Terlalu banyak bicara

Terlalu banyak bicara memiliki dua arti.

Pertama, bahwa istri banyak berbicara atau suka bergosip tentang orang lain, dan diduga mengatakan benar dan salah. Ini adalah persyaratan sistem ritual kuno, dimana wanita harus anggun dan tenang.

Kedua, wanita dengan senioritas yang lebih rendah dalam keluarga tidak memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam urusan keluarga dan tidak boleh terlalu banyak mengungkapkan pendapat. Hal ini merupakan manifestasi dari rendahnya status perempuan pada zaman dahulu.

7. Penggunaan pribadi milik keluarga

Saat itu, istri tidak berhak untuk menggunakan harta dalam keluarga, tanpa izin suami dan mertuanya, penggunaan pribadinya dianggap sebagai pencurian.

Status perempuan dalam keluarga rendah, dan laki-laki berada pada posisi dominan. Kepemilikan harta keluarga adalah milik suami.

Seorang pria harus memiliki salah satu dari tujuh poin ini untuk membatalkan pernikahan dengan seorang wanita.

Qi Chu ini adalah produk patriarki dan konsep kekuasaan suami yang sebenarnya melindungi kepentingan laki-laki dan keluarganya dalam hal pewarisan leluhur, etika keluarga, dan tatanan hierarkis, sedangkan perempuan adalah ditempatkan pada posisi tertindas.

Di zaman kuno, istri dapat menggunakan tiga hal untuk kembali ke suami mereka.

Qi Chu memberi seorang pria legalitas untuk menceraikan istrinya. Tetapi ada juga tiga larangan / San Bu Qu untuk membatasi perilaku bandel pria dan mencegah pria menceraikan istri mereka sesuka hati.

San Bu Qu (Hanzi: 三不去, Pinyin: Sān bù qù) terdiri dari tiga hal.

Pertama,  istri yang tidak punya tempat untuk pulang, tidak diperbolehkan untuk bercerai . Jika orang tua istri sudah meninggal, suami tidak dapat meminta istrinya untuk berpisah.

Kedua, istri yang telah berbakti kepada ayah atau ibu suaminya selama tiga tahun tidak dapat diceraikan. Tingkah laku istri dianggap sebagai bakti yang besar. I

Ketiga, seorang suami tidak dapat menceraikan istrinya setelah ia kaya . Sebelum suami menikahi istrinya, dia dalam kondisi miskin. Setelah perjuangan keras, lingkungan keluarga membaik. Keduanya harus hidup bahagia. Pada saat ini, suami tidak diizinkan untuk menceraikan istrinya.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

5 × one =