捣练图 Dao Lian Tu: Lukisan Wanita Dinasti Tang Membuat Sutra

Spread the love

Tionghoa Org -捣练图 Dao Lian Tu: Lukisan Wanita Dinasti Tang Membuat Sutra - 1

Court Ladies Preparing Newly Woven Silk / Wanita Pengadilan Mempersiapkan Sutra Tenun Baru /《搗練圖》(Hanzi: 捣练图 ; pinyin: dǎo liàn tú) adalah lukisan karya Zhang Xuan, seorang pelukis dari dinasti Tang.

Lukisan ini memiliki pengaruh besar pada gaya lukisan selanjutnya, dan juga sangat membantu dalam mempelajari gaya hanfu modern.

Lukisan itu menggambarkan upacara produksi sutra tahunan kekaisaran, yang diadakan di musim semi. Ini menunjukkan tiga kelompok wanita pengadilan dinasti Tang sedang bekerja.

Lukisan ini dianggap menunjukkan proses pengecatan pakaian paling awal di Tiongkok, dan merupakan dokumen sejarah penting bagi orang-orang saat ini untuk memahami kehidupan kerja dan pakaian wanita di istana dinasti Tang.

Disalin oleh Kaisar Huizong

Pada zaman kuno, satu-satunya cara lukisan diturunkan adalah melalui salinan.

Sejarah dinasti Tang dan Song mencatat lusinan lukisan Zhang Xuan, banyak juga yang berulang kali disalin oleh banyak pelukis.

Konon, Kaisar Huizong dari dinasti Song juga menyalin “Court Ladies Preparing Newly Woven Silk《搗練圖》”. Namun, beberapa peneliti percaya bahwa itu dibuat oleh seorang pelukis di akademi lukis istana saat itu.

Apa yang digambarkan pada Court Ladies Preparing Newly Woven Silk《搗練圖》?

Selama masa kejayaan dinasti Tang, Chang’an adalah pusat produksi sutra di negara tersebut. Oleh karena itu, setiap musim semi, Permaisuri akan memimpin para pelayannya dalam upacara pembuatan sutra, mulai dari beternak ulat sutera hingga memintal kain, untuk menunjukkan keinginan kaisar Tang dalam mendorong pertanian.

Lukisan “Court Ladies Preparing Newly Woven Silk《搗練圖》” menggambarkan para wanita dalam upacara pembuatan sutra. Mereka mengenakan jubah sutra yang elegan, dengan gaya rambut yang rapi, melakukan tugas ritual dengan nyaman.

Lian (Hanzi: 练 ; pinyin: liàn) adalah produk tenun sutra mentah dengan warna putih.

Ketika kain sutera mentah pertama kali ditenun, kain itu keras dan perlu direndam dalam air abu kayu rumput atau air abu cangkang selama tujuh hari untuk menghilangkan getahnya dengan air alkali.

Kemudian gunakan palu, berulang kali ditumbuk, untuk mempersingkat waktu degumming, lalu gunakan setrika untuk meratakannya. Proses ini disebut “Daoyi (Hanzi: 捣衣 ; pinyin: dǎo yī)”, dan kain sutera mentah menjadi lembut, putih dan berkilau.

Wanita dalam lukisan itu anggun dan montok, rambutnya disanggul tinggi, wajahnya dihiasi dengan huadian (Hanzi: 花钿 ; pinyin: huā diàn).

Pakaian yang digunakan adalah qixiong ruqun (Hanzi: 齐胸襦裙 ; pinyin: qí xiōng rú qún), disebut juga qixiong shanqun (Hanzi: 齐胸衫裙 ; pinyin: qí xiōng shān qún), pakaian wanita di dinasti Tang.

Grup 1

Tionghoa Org -捣练图 Dao Lian Tu: Lukisan Wanita Dinasti Tang Membuat Sutra - 2

Di sisi kanan gulungan itu ada empat wanita berkumpul di sekitar landasan batu, memukul dengan palu kayu.

Dua dari mereka memegang palu dengan sedikit kekuatan, dan dua dari mereka meletakkan palu untuk istirahat. Kedua ujung sutera mentah pada lekukan batu diikat erat untuk mencegah ujung mulut sutera putus akibat hentakan.

Grup 2

Tionghoa Org -捣练图 Dao Lian Tu: Lukisan Wanita Dinasti Tang Membuat Sutra - 3

Di tengah gulungan itu ada dua wanita yang duduk berhadapan. Salah satunya duduk di atas karpet merangkai benang sutera, sementara yang lain duduk di bangku rendah sibuk menjahit.

Grup 3

Tionghoa Org -捣练图 Dao Lian Tu: Lukisan Wanita Dinasti Tang Membuat Sutra - 4

Di sisi kiri gulungan itu ada enam wanita.

Empat wanita sedang menyetrika sutra, tiga tarikan, dan satu menyetrika. Yang kiri bersandar ke belakang karena gaya ke belakang, dan tukang setrika memegang sendok logam “besi” bergagang kayu di satu tangan untuk menghaluskan lipatan yang dihasilkan oleh pengikatan.

Wanita yang jongkok sedang membakar arang, karena arang di baskom yang terbakar terlalu panas sehingga wanita itu memalingkan wajahnya, dan menggunakan lengan baju untuk menutupi wajah.

Dan ada seorang anak nakal berlarian, melihat-lihat dengan penuh minat, untuk main-main memecahkan suasana konsentrasi yang monoton, agar lukisannya terlihat hidup.


Awalnya, lukisan ini disimpan di Museum Istana di Beijing, namun sekarang lukisan itu dikumpulkan di Museum Seni Rupa Boston, Amerika Serikat pada Agustus 1912.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

ten + nine =