Ritual Tradisi Pernikahan Tradisional Adat Tionghoa – Tiga Surat dan Enam Etiket (三书六礼)

Spread the love

Ritual Tradisi Pernikahan Tradisional Adat Tionghoa - Tiga Surat dan Enam Etiket (三书六礼)

Pada jaman dahulu, pernikahan adat Tionghoa adalah buah dari perjodohan yang ditentukan oleh orang tua ataupun juga mak comblang (Hanzi: 媒人, Pinyin: méi rén), yang dipercaya dapat menghitung kecocokan dari kedua belah pihak sehingga kedepannya dipercaya akan membawa keberuntungan, serta melahirkan cucu lelaki yang selalu didambakan.

Ritual yang dilakukan dalam tradisi pernikahan adat Tionghoa secara tradisional terkenal dengan sebutan Tiga Surat dan Enam Etiket.

Tiga Surat dan Enam Etiket (Hanzi: 三书六礼, Pinyin: Sān shū liù lǐ) adalah ritual penting yang merupakan bagian dari budaya dan protokol pernikahan adat Tionghoa.

Meskipun ada variasi yang berbeda pada praktek-praktek ini, prinsip-prinsip inti tetap dipatuhi di daerah yang lebih tradisional.

Tiga surat meliputi apa saja?

1. Surat Pertunangan (Hanzi: 聘书, Pinyin: pìn shū) – perjanjian antara pihak keluarga pria dan wanita

Surat pertunangan merupakan langkah awal dalam adat pernikahan tradisional adat Tionghoa.

Ini berfungsi sebagai tanda resmi pertunangan antara pasangan dan biasanya ditulis dalam dokumen teknis formal yang menetapkan niat mereka untuk menikah.

2. Surat Hadiah (Hanzi: 礼书, Pinyin: lǐ shū) – barang apa saja yang dipersembahkan kepada keluarga wanita, termasuk mas kawin (Hanzi: 嫁妆, Pinyin: jià zhuang)

Surat kedua yang mengikuti setelah surat pertunangan adalah Surat Hadiah.

Surat ini merupakan daftar barang apa saja yang dipersembahkan kepada keluarga wanita.

Surat ini untuk memastikan hadiah yang dibeli pada hari pernikahan sesuai dengan apa yang mereka tulis.

3. Surat Pernikahan (Hanzi: 迎亲书, Pinyin: yíng qīn shū) – diberikan saat keluarga pengantin pria menyambut datangnya pengantin wanita

Terakhir, adalah Surat Pernikahan.

Ini adalah surat resmi lain yang diberikan kepada orang tua pengantin wanita pada hari pernikahan mereka dan secara resmi menyambut pengantin wanita ke dalam lingkaran keluarga pengantin pria.

Sedangkan Enam Etiket, meliputi apa saja?

1. Melamar (Hanzi: 纳采, Pinyin: nà cǎi) – keluarga pria secara formal mendatangi rumah sang calon untuk meminta persetujuan keluarga sang wanita

Orang tua pengantin sering kali merundingkan pernikahan mereka.

Ini mengikuti pendekatan yang akan dilakukan oleh orang tua pengantin pria atau mak comblang, yang kemudian akan bertanya kepada orang tua pengantin wanita tentang kemungkinan mengatur pernikahan.

Orang tua dapat menolak proposal, dalam hal ini proses akan berhenti berlanjut.

Namun jika lamaran itu berhasil, diharapkan sang mak comblang akan diberi penghargaan untuk menunjukkan rasa terima kasihnya.

2. Menanyakan nama (Hanzi: 问名, Pinyin: wèn míng) – keluarga pria akan menghitung nama perempuan dengan delapan unsur (Hanzi:八字, Pinyin: bā zì) untuk melihat kecocokan nama dan tanggal lahir kedua belah mempelai

Mirip dengan meramal, mereka akan meminta untuk memprediksi kecocokan putra mereka dengan calon pengantin, apakah mereka akan memiliki pernikahan yang bahagia atau tidak.

Dasar untuk ini adalah zodiak Cina.

3. Memberikan persembahan kepada mempelai wanita (Hanzi: 纳吉, Pinyin: nà jí) – pada hari ini mempelai pria akan mempersiapkan dan memberikan persembahan berupa makanan dan barang-barang kepada calon mempelai wanita

Setelah pertandingan diprediksi akan menguntungkan (dan dengan asumsi tanggal lahir cocok), mak comblang akan memberikan hadiah kepada orang tua gadis itu dan memberi tahu mereka bahwa pernikahan dapat berlanjut ke fase berikutnya.

4. Bertukar persembahan (Hanzi: 纳征, Pinyin: nà zhēng) – mempelai pria dan wanita saling bertukar persembahan

Proses pertunangan merupakan tahapan termegah, yakni menyajikan hadiah pernikahan.

Ini bukan hadiah biasa yang terjangkau, ini adalah hadiah mewah dan berharga yang diberikan kepada keluarga pengantin wanita, melambangkan rasa hormat serta kemampuan finansial untuk memberikan kehidupan yang baik bagi putri mereka.

5. Memilih tanggal baik untuk pernikahan (Hanzi: 请期, Pinyin: qǐng qī)

Orang Tiongkok sangat percaya pada ramalan, dan karenanya mereka memastikan bahwa hari pernikahan mereka setara dengan persetujuan astrologi.

Mereka meminta mak comblang untuk memilih tanggal yang tepat dan menguntungkan untuk mengadakan upacara pernikahan.

Setelah tanggal baik ditentukan untuk hari pernikahan, keluarga pria akan meminta mas kawin dari pihak perempuan untuk ditata dalam kamar pengantin yang berada dirumah mempelai pria.

Mas kawin yang diberikan oleh keluarga perempuan bukanlah hanya emas atau perhiasan lainnya tetapi juga objek simbolis seperti gunting untuk pernikahan tanpa terputus, kain dan bantal menyimbolkan kesuburan.

Kualitas dan kuantitas mas kawin dari pihak wanita akan mempengaruhi status yang akan diterima dari keluarga mempelai prian saat menikah nanti.

6. Upacara pernikahan (Hanzi: 亲迎, Pinying: qīn yíng)

Mempelai pria akan menjemput dari rumah calon mempelai wanita yang akan melakukan prosesi menangis (Hanzi: 哭嫁, Pinyin: kū jià) yang menunjukkan rasa enggan meninggalkan rumah dan rasa terima kasih kepada orang tua yang sudah merawat sampai sekarang.

Calon mempelai pun akan mempersembahkan teh kepada orang tua sebagai tanda hormat dan keluarga lain sesuai tingkat derajat keluarga.

Beberapa tradisi juga dilakukan, termasuk iringan musik, yang menandakan kepada publik bahwa pernikahan akan segera dilangsungkan.

Lalu pesta pernikahan pun akan dirayakan semeriah-meriahnya.

Warna merah akan sangat ditonjolkan sebagai simbol kemeriahan, kebahagiaan, dan keberuntungan.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published.

sixteen − six =