Sejarah Singkat Teh Hijau (绿茶)

Spread the love

Sejarah Singkat Teh Hijau (绿茶)

Sejarah teh dimulai dengan sejarah teh hijau.

Entah bagaimana, di suatu tempat di Tiongkok, beberapa daun dari tanaman Camellia sinensis berakhir di air panas, kemungkinan besar di wilayah Yunnan Tiongkok sekitar 3.000 tahun yang lalu.

Orang pertama memakan daun segar dan kemudian dikumpulkan, dikeringkan dan disimpan sampai dibutuhkan.

Pada abad ke-1 SM, Kaisar Dinasti Qin (221 – 206 SM) menyatukan Tiongkok, mengkonsolidasikan tahap pertama Tembok Besar dan membangun makamnya dengan penjaga berdiri Prajurit Terakota.

Untuk pertama kalinya, daun teh direbus tanpa bahan lain dan teh dinikmati sebagai minuman tersendiri, bukan sebagai obat.

Selama waktu inilah berita tentang teh menyebar ke seluruh Kekaisaran dan menjadi komoditas yang banyak dicari.

Pada saat ini, daun teh dikeringkan, menghasilkan minuman yang pahit dan astringen.

Antara abad ke-1 dan ke-6 M, teknik mengukus, mengompres dan memanggang daun menjadi kue teh keras dikembangkan.

Teknik ini mengubah teh hijau menjadi minuman yang lebih manis, tidak diragukan lagi cukup kuat dan astringen menurut standar saat ini.

Selama Zaman Keemasan Dinasti Tang (618-907 SM) kebun teh khusus diciptakan dan metode produksi yang canggih didirikan.

Teh dibuat dengan mengikis teh dan merebus kerokan dan terkadang menambahkan perasa buah dan bunga seperti Melati.

Teh murah berkualitas rendah yang terbuat dari batang dan sisa dijual dengan daerah perbatasan yang menghargai teh sebagai suplemen selamat datang untuk makanan mereka yang sedikit.

Teh ini kemudian dikenal sebagai “teh perbatasan” dan di wilayah ini, bahkan disajikan sebagai mata uang.

Di Tiongkok, minum teh menjadi hobi dan kemudian diperkenalkan ke Jepang oleh para biksu Buddha.

Orang Jepang mengambil aspek ritual teh ke tingkat yang baru dan telah mempertahankan pandangan transendental minum teh yang didirikan oleh Dinasti Tang ke zaman modern.

Pada Dinasti Song, (960 – 1279 M), produksi, konsumsi, dan penyempurnaan teh mencapai tingkat yang lebih tinggi lagi.

Teh hijau bubuk yang dikocok menjadi buih pertama kali dikembangkan dan tembikar canggih khusus untuk digunakan dalam minum teh dirancang.

Di bawah Dinasti Yuan (1271 – 1368 M) dari bangsa Mongol Kubilai Khan, yang dibesarkan dengan teh perbatasan yang tajam, daun teh pertama kali dipanggang dan pada Dinasti Ming (1368 – 1644), teknik oksidasi ditemukan dan metode baru jenis teh menjadi sangat populer, yakni teh merah.

Saat ini, Tiongkok adalah produsen teh hijau terbesar di dunia, diikuti oleh Jepang, Vietnam, Korea, dan negara-negara lain.

Teh untuk produksi teh hijau ditanam di 18 provinsi di Tiognkok, menghasilkan lebih dari 400.000 ton per tahun.

Teh hijau juga merupakan ekspor teh terbesar Tiongkok, yang menyumbang sekitar 80% dari total volume perdagangan teh hijau dunia.

Apa yang dimulai sebagai makanan menjadi obat, lalu minuman daerah, kemudian hak prerogatif kerajaan, lalu ritual berbudaya, berlanjut dengan komoditas perdagangan dan akhirnya minuman untuk orang banyak.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

two × one =