Idiom Tiongkok : Perjalanan Jauh Membuktikan Kekuatan Seekor Kuda ( 路遥知马力,日久见人心)

Spread the love

Idiom Tiongkok : Perjalanan Jauh Membuktikan Kekuatan Seekor Kuda ( 路遥知马力,日久见人心)

路遥知马力,日久见人心
lù yáo zhī mǎ lì, rì jiǔ jiàn rén xīn

Perjalanan yang jauh dapat membuktikan kekuatan seekor kuda.
Butuh waktu lama untuk membuktikan hati seseorang.

路遥 – lù yáo – perjalanan jauh

知 – zhī – mengetahui

马力 – mǎ lì – kekuatan kuda

日久 – rì jiǔ – waktu yang lama

见 – jiàn – bertemu

人心 – rén xīn – hati seseorang

Arti idiom ini adalah kekuatan kuda hanya bisa diketahui saat perjalanan jauh. Setelah melalui banyak hal dan waktu yang lama barulah bisa mengenali baik buruknya hati manusia.

Ada cerita menarik di balik idiom ini.

Cerita yang mengisahhkan tentang Lu Yao (Hanzi: 路遥, Pinyin: lù yáo) dan Ma Li (Hanzi: 马力, Pinyin: mǎ lì).

Ma Li pergi ke Beijing untuk mengikuti ujian.

Dia jatuh sakit di tengah jalan dan sangat miskin.

Untungnya, tuan tanah Lu Yao menerimanya dan merawatnya selama 3 tahun.

Ma Li pergi ke Beijing untuk mengikuti ujian, mendapat pilihan teratas dan direkrut sebagai menantu lelaki kaisar (Hanzi: 驸马, Pinyin: fùmǎ).

Pada saat ini, keluarga Lu Yao tertimpa bencana kebakaran, dan keluarganya bangkrut.

Lu Yao tidak punya pilihan selain pergi ke Beijing untuk mencari Ma Li untuk meminta bantuan.

Setelah bertemu dengan Ma Li, Ma Li tidak menyebutkan apa pun untuk membantu.

Ma Li hanya membiarkan Lu Yao bersenang-senang di ibu kota.

Lu Yao marah dan pergi.

Ma Li mengirim prajurit untuk menahan Lu Yao.

Lu Yao hanya diijinkan untuk mundur 1 mil setiap hari, dan jika dia berjalan satu mil lagi, dia harus kembali sejauh dua mil.

Pada hari yang sama, Lu Yao berjalan 5 mil lagi dan kemudian mundur 10 mil.

Lu Yao marah dan memaki Ma Li karena tidak tahu berterima kasih.

Selama penahanan, para prajurit memperlakukan Lu Yao dengan sopan dan menawarkan persembahan yang lezat.

Lu Yao berjalan mondar-mandir seperti ini, dan butuh waktu 3 tahun sebelum dia kembali ke rumahnya.

Lu Yao melihat rumah yang dulu terbakar itu sekarang berubah menjadi rumah yang asri.

Ternyata Ma Li tidak ingin Lu Yao kembali terlalu dini, tetapi dia ingin membangun rumah ini untuknya sebagai imbalan atas keselamatannya.

Lu Yao tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas.

Lu Yao mengetahui hati Ma Li yang sebenarnya.

Ada juga versi lainnya.

Lu Yao dan Ma Li adalah teman baik.

Ayah Lu Yao adalah seorang pengusaha kaya dan ayah Ma Li adalah pelayan keluarga Lu Yao.

Meskipun ini adalah hubungan tuan-pelayan, hubungan antara keduanya sangat baik.

Mereka membaca bersama dan bermain bersama.

Ketika saatnya berbicara tentang pernikahan, Lu Yao kaya dan berkuasa, dan mudah untuk mendapatkan istri.

Tapi Ma Li miskin dan tidak mampu melamar gadis untuk diperistri.

Suatu hari, seorang mak comblang menawarkan Ma Li untuk menikahi seorang gadis.

Ma Li sangat senang, tetapi si gadis meminta mahar yang mahal.

Ma Li harus meminta bantuan teman baiknya Lu Yao.

Lu Yao berkata : “Meminjam uang boleh saja, tapi aku akan datang untukmu tiga hari sebelum menikah dan memasuki kamar pengantin.”

Ma Li bergegas dalam kemarahan, tetapi tidak ada cara lain.

Ma Li tidak bisa menjadi bujangan seumur hidup.

Jadi dia harus menyetujui hal ini, dan menerimanya.

Pada hari keempat, itu adalah kamar pengantinnya, dan dia merasa kesal.

Saat hari mulai gelap, dia masuk ke kamar pengantin, menutup kepalanya, dan tidur.

Pengantin wanita bertanya: “Suamiku, mengapa belajar sepanjang malam selama tiga malam pertama, tetapi tertidur dengan kepala tertutup hari ini?”.

Baru saat itulah Ma Li tahu bahwa Lu Yao telah membuat lelucon besar untuknya, yang benar-benar membuatnya bahagia dan menjengkelkan.

Sejak itu, Ma Li bersumpah untuk belajar keras dan mendapatkan pilihan teratas dalam ujian.

Kemudian, Ma Li diterima dan menjadi pejabat tinggi di Beijing.

Temperamen Lu Yao yang tidak terkendali dan terlalu berani membuat usahanya bangkrut.

Lu Yao teringat Ma Li untuk meminjam uang.

Lu Yao berdiskusi dengan istrinya untuk pergi ke Beijing untuk meminta Ma Li.

Ma Li sangat senang melihat Lu Yao dan memperlakukannya dengan hangat.

Lu Yao menjelaskan niatnya, tetapi Ma Li berkata: “Minumlah! Minum anggur ini!”

Ma Li tidak bermaksud membantunya sama sekali.

Lu Yao sangat kesal selama beberapa hari, dan Ma Li berkata: “Kakak Lu, pulanglah, jangan sampai istrimu mengkhawatirkanmu!”

Lu Yao pulang dengan marah dan frustrasi.

Sebelum memasuki rumah, Lu Yao mendengar orang menangis dan bergegas masuk.

Lu Yao melihat istri dan anak-anaknya menjaga peti mati dan menangis dengan sedih.

Anggota keluarga terkejut dan senang ketika melihat Lu Yao masuk.

Ternyata Ma Li mengirim seseorang untuk mengantarkan peti mati dan berkata: “Setelah Lu Yao tiba di ibukota, dia jatuh sakit parah dan meninggal karena pengobatan yang tidak efektif!”

Lu Yao menjadi kesal.

Lu Yao membuka peti mati dan melihat bahwa peti itu penuh dengan emas dan perak.

Ada catatan di atasnya: “Anda membiarkan istri saya menjaga kamar tiga hari, dan saya membuat istri Anda menangis.”

Ada juga cerita lainnya lagi.

Pada Dinasti Song, diceritakan ada dua orang yang bernama Lu Yao dan Ma Li.

Lu Yao adalah seorang pria terhormat di Nanjing, kaya dan murah hati.

Ma Li adalah keponakan Ma Han, bawahan Hakim Baozheng di Prefektur Kaifeng.

Ma Li adalah seorang sarjana miskin pada saat itu.

Awalnya memiliki keinginan untuk mengikuti ujian.

Ketika berjalan ke Nanjing, dia kelelahan dan sakit parah. Ma Li terjebak di penginapan.

Kemudian ditolong oleh Lu Yao.

Setelah tiba di kediaman Lu Yao, Ma Li tidak menjelaskan hubungannya dengan Ma Han.

Lu Yao menerimanya dengan hangat

Dia memberikan perawatan medis dan mengosongkan rumah untuk Ma Li belajar.

Lu Yao menghargai bakat dan pembelajaran Ma Li, dan keduanya berteman baik.

Setelah Ma Li pulih, Lu Yao mempersembahkan dua ratus tael perak untuk membantunya pergi ke Kaifeng mengikuti ujian.

Sejak itu Lu Yao kehilangan komunikasi dengan Ma Li.

Bertahun-tahun kemudian, Lu Yao mengalami kebakaran di rumahnya.

Dia pergi ke Kaifeng untuk mencari pertolongan Ma Li.

Tanpa diduga, setelah tiba di kediaman Ma Li, Ma Li tidak ada di rumah dan keluarganya tidak menerima Lu Yao.

Lu Yao berpikir bahwa Ma Li tidak mengingat perasaan lamanya dan pergi dengan marah.

Setelah Ma Li pulang dan mendengar kabar dari keluarganya, dia tahu bahwa Lu Yao telah pergi.

Sambil memarahi keluarganya karena bersikap kasar, dia mengirim keluarganya yang bernama Ding Rijiu untuk mengejar Luyao dengan cepat.

Setelah bertemu dengan Lu Yao, Ma Li menjelaskan keseluruhan cerita.

Keduanya menyelesaikan kesalahpahaman mereka.

Ma Li membawa keluarga Lu Yao ke Kaifeng.

 

Jadi, muncullah idiom, perjalanan jauh mengetahui tenaga kuda, hati orang-orang akan terlihat seiring waktu.


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published.

five + 14 =