Sejarah dan Warna Baju Pernikahan Tiongkok

Spread the love

Sejarah dan Warna Baju Pernikahan Tiongkok

Sejarah baju pernikahan lebih pendek dari sejarah pernikahan.

Sebuah mitos Tiongkok kuno berisi salah satu referensi tertua yang diketahui tentang pakaian semacam itu, dan kira-kira seperti informasi berikut ini.

Dahulu kala, di sebuah negara hijau dan berkabut di pusat dunia, hiduplah seekor anjing pintar yang juga seekor naga.

Secara alami, dia belum menikah.

Anjing naga ini, bernama Panhu, adalah pelayan seorang kaisar, yang berperang dengan seorang jenderal yang suka bertengkar.

Suatu hari, kaisar menyatakan bahwa siapa pun yang dapat membawakannya kepala musuhnya akan dinikahkan dengan putrinya.

Panhu bukanlah seorang laki-laki, tetapi karena setia dan berani, dia berjanji untuk menjadi satu setelah menaklukkan musuh sehingga dia bisa menikahi sang putri.

Dia berhasil, berubah menjadi bentuk manusia, dan bertunangan dengan putri kaisar.

Untuk memastikan bahwa persatuan itu beruntung, permaisuri mendandani sang putri dengan gaun phoenix yang indah dan mahkota phoenix, dan Panhu membawa pengantinnya untuk tinggal di pegunungan selatan.

Mereka bahagia dan memiliki banyak anak.

Ketika tiba saatnya bagi putri mereka sendiri untuk menikah, seekor phoenix asli terbang keluar dari gunung dan menghadiahkan gadis itu gaun phoenix berwarna-warni sebagai miliknya.

Warna baju pernikahan di Tiongkok

Tiongkok mungkin menjadi tempat pertama di mana pengantin wanita diharapkan mengenakan warna tertentu.

Selama pemerintahan Dinasti Zhou sekitar tiga ribu tahun yang lalu, pengantin wanita dan pengantin pria keduanya mengenakan jubah hitam sederhana dengan hiasan merah, dikenakan di atas pakaian dalam putih yang terlihat.

Sejarah dan Warna Baju Pernikahan Tiongkok

Mengenakan warna dan desain tertentu tidak disediakan untuk pernikahan.

Penguasa Zhou melembagakan undang-undang pakaian secara ketat yang menentukan apa yang bisa dikenakan, oleh siapa, dan kapan, berdasarkan profesi, kasta sosial, jenis kelamin, dan kesempatan.

Aturan-aturan ini masih berlaku pada awal Dinasti Han, sekitar 200 SM, ketika pengantin masih sama-sama mengenakan pakaian hitam.

Dinasti Han konon kurang ketat dalam menegakkan aturan pakaian, tetapi tetap menetapkan bahwa warna-warna tertentu dikenakan pada waktu-waktu tertentu dalam setahun. Yaitu warna hijau di musim semi, merah di musim panas, kuning di musim gugur, dan hitam di musim dingin.

Sejarah dan Warna Baju Pernikahan Tiongkok

Sejarah dan Warna Baju Pernikahan Tiongkok

Sejarah dan Warna Baju Pernikahan Tiongkok

Sejarah dan Warna Baju Pernikahan Tiongkok

Pada abad ketujuh, pada masa pemerintahan Dinasti Tang, dengan peraturan pakaian yang semakin dilonggarkan, menjadi mode bagi pengantin wanita untuk mengenakan pakaian hijau ke pernikahan mereka.

Mungkin sebagai bentuk penerimaan pada pakaian musim semi dari periode Dinasti Han sebelumnya.

Sementara pengantin pria mereka biasanya mengenakan warna merah.

Tatanan sosial yang lebih santai menyebabkan mode yang lebih beragam dan eksperimental, dengan wanita mengenakan gaun pendek dan bahkan pakaian pria tradisional dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Dinasti Tang memerintah selama periode banyak imigrasi dan pengaruh budaya yang mengalir dari Tiongkok ke Jepang dan semenanjung Korea, dan pengaruh mode dari periode Tang masih dapat dilihat di beberapa mode pengantin tradisional Jepang dan Korea hari ini, baik dalam warna. dan dalam bentuk.

Sumber: daily.jstor.org, baidu.com


Spread the love

Leave a Reply

Your email address will not be published.

19 − six =